Gejala Kehamilan Ektopik yang Pecah


Loading...

Gejala Kehamilan Ektopik yang PecahKehamilan ektopik yang pecah (ektopik ruptur) merupakan komplikasi serius yang harus memerlukan perawatan medis darurat karena bisa menyebabkan kematian ibu.

Tapi sebelum membahas kehamilan ektopik ruptur terlebih dahulu kita menyinggung sedikit mengenai apa itu kehamilan ektopik.

Dalam kehamilan normal, implan telur yang dibuahi di dalam rahim. Namun 1 dari 50 kehamilan mengalami implan diluar rahim.

Bagaimana hal tersebut terjadi? Nah, telur yang dibuahi perjalanan menuruni tuba fallopi ke dalam rahim. Jika tuba falopi tersumbat, rusak atau tidak dapat mendorong telur menuju rahim, sel telur akan mengimplan dalam tabung yang selanjutnya tumbuh di dalam tuba falopi.

Dalam kebanyakan kasus, telur bisa berimplan dalam tuba falopi, dalam ovarium, serviks, ataupun di bekas luka sesar.

Gejala umum kehamilan ektopik

• Nyeri di perut bagian bawah, peradangan
• Nyeri saat buang air kecil
• Perdarahan vagina yang ringan seperti pendarahan implantasi
• Nyeri saat buang air besar

Dan terkadang pula kehamilan ektopik seorang wanita mungkin menderita perdarahan eksternal karena penurunan kadar progesteron. Dia mungkin bahkan menderita perdarahan internal karena ruptur kehamilan ektopik.

Apa yang dimaksud dengan ruptur kehamilan ektopik? Berikut penjelasannya.

Telur yang sudah dibuahi tumbuh di tuba falopi membutuhkan ruang untuk tumbuh. Tuba fallopi tidak begitu elastis seperti halnya rahim.

Nah ketika sel telur tumbuh dan berkembang maka otot tuba falopi juga turut meregang hingga batas elastisitasnya yang pada akhirnya pecahnya. Kondisi ini disebut kehamilan ektopik ruptur yang menyebabkan perdarahan internal yang parah.

Gejala pecahnya tabung falopi (ruptur tuba falopi) ini terasuk diantaranya adalah sakit atau nyeri serasa tertusuk-tusuk disekitar pinggul. Nyeri ini terasa menjalar kebagian perut bawah dan punggung bawah.

Gejala lain dari ruptur kehamilan ektopik termasuk:

• Perdarahan vagina
• Tekanan darah rendah
• Muntah
• Kulit pucat
• Pingsan, dll.

Perdarahan vagina warnanya sangat gelap dan mengalir secara terus menerus. Jika pasien menderita perdarahan intraperitoneal, hal itu akan menyebabkan syok hipovolemik akibat kehilangan darah.

Pendarahan internal ini akan menyebabkan perasaan kenyang di perut. Penurunan tekanan darah akan menyebabkan shock, berkeringat, tubuh sangat lemah hingga kehilangan kesadaran.

Pengobatan kehamilan ektopik yang pecah

Kehamilan ektopik pecah setelah sekitar 6 sampai 8 minggu dari periode menstruasi terakhir. Jika telur dibuahi ditanamkan sebagian ke dalam tuba falopi, mungkin memakan waktu sekitar 12 sampai 16 minggu kehamilan untuk pecah.

Hal ini sangat penting untuk mencari pengobatan karena dapat berakibat fatal bagi ibu. Perawatan melibatkan intervensi bedah untuk menghentikan pendarahan dan mengangkat tuba falopi bersama dengan ovum yang berimplan.

Jika seseorang menderita nyeri di daerah pinggul, mereka harus mencari perhatian medis segera. Ruptur kehamilan ektopik merupakan komplikasi serius sehingga harus segera berkonsultasi dengan ahli ginekolog untuk mendapatkan informasi yang lebih jelas.

Loading...