Rendahnya Kadar Kalium Dalam Darah


Loading...

Rendahnya Kadar Kalium Dalam DarahPenyebab rendahnya kadar kalium (potasium) dalam darah dapat disebabkan oleh berbagai gangguan medis seperti gagal ginjal, perubahan kadar hormon, pengaruh obat-obatan tertentu, dll.

Rendahnya kadar kalium tersebut dapat menyebabkan tubuh selalu kelelahan, otot melemah, denyut jantung tidak teratur dan hipertensi.

Kalium merupakan salah satu mineral yang paling penting yang diperlukan oleh tubuh manusia dan berperan dalam menormalkan fungsi sel-sel otot dan sel saraf. Peranan kalium terhadap sel-sel kita karena kehadiran kalium dalam sel sebagai ion bermuatan positif (K +) atau dalam bentuk kalium klorida (KCl).

Kalium memainkan peran penting dalam menjaga fungsi sel normal dan metabolisme. Hal ini juga membantu untuk menjaga setiap sel potensial listrik dan keseimbangan elektrolit serta keseimbangan asam-basa dalam cairan tubuh.

Kalium diperlukan untuk mengefisienkan fungsi otot sukarela dan tidak sukarela. Hal ini juga memberikan kontribusi untuk transmisi impuls saraf, kontraksi otot dan pengaturan detak jantung. Peran penting kalium adalah menjaga kesehatan pencernaan serta fungsi normal dari jantung dan ginjal.

Tingkat normal kalium dalam serum adalah 3,5-5,0 mEq / L dan setiap perubahan dalam tingkat ini dapat mengganggu beberapa fungsi tubuh.

“ Penurunan tingkat kalium dalam dunia medisnya dikenal sebagai hipokalemia, sementara kondisi yang ditandai oleh kadar kalium yang tinggi disebut sebagai hiperkalemia”.

Dan untuk mengetahui lebih jelas apa penyebab dari penurunan kadar kalium dalam darah berikut ini penjelasannya.

Penyebab Rendahnya Kadar Kalium Dalam Darah

READ:  Peran Penting Makanan Terhadap Kesehatan

Hipokalemia atau rendahnya kalium dikenali dengan otot meelemah hingga kelumpuhan pada otot.

• Gangguan pada Ginjal
Penyakit ginjal seperti gagal ginjal akut, penyakit ginjal kronis dan asidosis tubulus ginjal dapat menyebabkan kadar kalium yang rendah.

Kondisi tersebut ditandai dengan kurang efisiennya ekskresi kalium oleh ginjal sehingga menyebabkan hilangnya kalium secara berlebihan dari tubuh melalui urine.

Kondisi seperti muntah, diare serta sindrom Bartter dan sindrom Fanconi, yang ditandai dengan fungsi nefron yang berubah, mungkin juga turut bertanggung jawab untuk hipokalemia.

• Masalah endokrin

Peran hormon tertentu seperti insulin dan aldosteron bertanggung jawab untuk menjaga tingkat optimal dari kalium dalam tubuh. Dan ketidakseimbangan hormon ini dapat menyebabkan hilangnya secara signifikan kalium dari tubuh.

Beberapa masalah hormonal yang mempengaruhi tingkat kalium adalah:

– Aldosteronisme primer

Kondisi Aldosteronisme primer ini ditandai dengan kelebihan produksi hormon aldosteron oleh kelenjar adrenal sehingga menyebabkan hilangnya kalium dan retensi yang berlebihan natrium oleh ginjal.

– ketoasidosis diabetes
Ketoasidosis diabetik adalah hasil dari pemanfaatan yang berlebihan dari cadangan lemak pada individu yang menderita diabetes tipe 1.

Kondisi ketoasidosis diabetes ini menyebabkan pembentukan keton, terganggunya keseimbangan asam-basa dalam urin, serta sering buang air kecil yang pada akhirnya mengarah ke hipokalemia. Dalam kasus yang jarang terjadi, hal itu juga dapat ditemukan dalam kasus diabetes tipe 2.

READ:  Gejala Diabetes Tipe 2 (Penyakit Gula Kering)

– Sindrom Cushing

Sindrom cushing adalah peningkatan produksi kortisol yang menyebabkan hilangnya ion kalium dan retensi ion natrium.

Gangguan pada Pencernaan

Kondisi kesehatan tertentu seperti diare atau muntah dapat menyebabkan hilangnya kelebihan kalium.
Enema atau over dosis obat pencahar juga dapat menyebabkan hipokalemia. Hipokalemia yang signifikan dapat terjadi pada orang yang telah mengalami ileostomy atau operasi usus lainnya.
Adenoma vili adalah jenis polip usus yang juga dapat menyebabkan ekskresi berlebihan kalium dari usus besar.

Pengaruh Obat-Obatan Tertentu
Kadar kalium yang rendah mungkin timbul sebagai efek samping dari obat tertentu seperti obat diuretik, obat pencahar, insulin, prednison, amfoterisin B, aminoglikosida serta tobramycin atau gentamisin.

Obat-obatan yang digunakan untuk gangguan paru-paru atau asma seperti steroid, bronkodilator, atau teofilin juga dapat menyebabkan rendahnya tingkat kalium dalam darah.

Jadi, ada banyak hal yang bisa menyebabkan rendahnya tingkat kalium dalam darah kita dan menjaga kesehatan secara menyeluruh salah satu cara yang bisa membuat hidup kita lebih berkualitas.

Loading...