Gejala Penyakit Tularemia


Loading...

Gejala Penyakit TularemiaTularemia adalah penyakit menular yang langka yang dapat menyerang kulit, mata, kelenjar getah bening, paru-paru dan, lebih jarang, organ internal lainnya.

Tularemia ini juga sering disebut demam kelinci atau demam rusa terbang, tularemia disebabkan oleh bakteri Francisella tularensis. Penyakit ini terutama mempengaruhi mamalia, terutama tikus, kelinci dan kelinci, meskipun juga dapat menginfeksi burung, reptil dan ikan.

Tularemia menyebar ke manusia melalui beberapa rute, termasuk gigitan serangga dan kontak langsung dengan hewan yang terinfeksi. Sekalilagi bahwa penyakit ini sangat menular dan berpotensi fatal, tularemia biasanya dapat diobati secara efektif dengan antibiotik tertentu jika didiagnosis secara dini.

Penyakit tularemia ini biasanya dapat diobati dengan antibiotik. Pengobatan dini menawarkan prospek yang baik untuk pemulihan lengkap. Namun, bahkan dengan pengobatan, beberapa kasus yang parah mungkin berakibat fatal.

Faktor Risiko Tularemia

Hewan membawa bakteri yang menyebabkan tularemia. Risiko terkena penyakit tumbuh dengan sering kontak hewan.
Faktor risiko untuk gangguan ini termasuk:

• Individu yang berprofesi sebagai dokter hewan, penjaga kebun binatang, penjaga taman, dll)
• Tinggal di daerah berhutan lebat
• Tukang jagal hewan, penjual daging.
• Para pekebun, dll.

Penyebab Tularemia

Penyebab tularemia ini adalah bakteri Francisella tularensis, penyebar bakteri ini dapat ditularkan melalui beberapa jenis hewan seperti:

READ:  Kandungan Putih Telur

• Kelinci
• Lalat rusa
• Beruang grizzly
• Tikus (termasuk hamster)
• Kucing (yang pergi ke luar)

Tempat masuknya ke dalam tubuh menentukan bentuk tularemia. Eksposur kulit adalah bentuk paling umum dan jika bakteri ini terhirup melalui paru-paru akan lebih mematikan dibanding dengan jika bakteri hanya menginfeksi bagian kulit.

Namun, bentuk lain (jika tidak ditangani) akhirnya bisa mencapai paru-paru, sumsum tulang belakang, otak, atau jantung. Hal ini dapat menyebabkan komplikasi serius dan terkadang kematian.

Rute masuk bakteri menginfeksi manusia meliputi:

• paparan kulit menyebabkan kelenjar atau ulceroglandular tularemia
• menghirup bakteri aerosol menyebabkan tularemia pneumonia
• eksposur melalui mata menyebabkan tularemia oculoglandular
• konsumsi menyebabkan tularemia orofaringeal
• infeksi sistemik menyebabkan tularemia tipoid

Gejala Tularemia

• ulkus kulit pada titik kontak dengan hewan yang terinfeksi atau di lokasi gigitan
• pembengkakan kelenjar getah bening di dekat ulkus kulit (paling sering di ketiak atau pangkal paha)
• sakit kepala
• demam
• menggigil
• kelelahan

Gejala tularemia kelenjar (infeksi melalui kulit) mirip dengan gejala ulceroglandular tapi tanpa ulkus kulit.
Gejala tularemia pneumonia (bentuk paling mematikan dari penyakit ini, yang ditularkan melalui inhalasi) meliputi:

READ:  Tanda - Tanda Diabetes Pada Wanita

• batuk
• nyeri dada
• kesulitan bernapas
• demam tinggi
• pneumonia (infeksi paru-paru)
• nyeri otot

Gejala tularemia oculoglandular (infeksi melalui mata) dapat meliputi:

• iritasi mata
• sakit mata
• pembengkakan mata
• debit dan / atau mata merah
• luka di bagian dalam kelopak mata
• kelenjar getah bening di belakang telinga

Gejala tularemia orofaringeal (infeksi melalui konsumsi bakteri) meliputi:

• sakit tenggorokan
• ulkus di mulut
• kelenjar getah bening di leher
• tonsilitis (amandel bengkak)
• muntah
• diare

Gejala bentuk yang paling langka dari penyakit ini, tularemia tipoid, termasuk:

• demam yang sangat tinggi
• kelelahan ekstrim
• diare
• muntah

Tularemia tipoid dapat menyebabkan pneumonia dan pembesaran hati dan limpa. Kasus yang parah dan tidak diobati dapat menyebabkan tularemia kegagalan jantung kronis, meningitis (pembengkakan selaput yang mengelilingi otak dan sumsum tulang belakang), dan kematian.

Loading...