Medan magnet meningkatkan risiko asma pada anak


Loading...

Paparan tingkat tinggi medan magnet selama kehamilan dapat meningkatkan risiko asma pada anak, menurut temuan epidemiologi yang baru, diterbitkan online 1 Agustus dalam jurnal Archives of Pediatrics & Adolescent Medicine.

Menurut para peneliti, yang dipimpin oleh De-Kun Li, MD, PhD, Divisi Riset Kaiser Foundation Research Institute, Kaiser Permanente, Oakland, California, studi terbaru menunjukkan bahwa medan elektromagnetik dapat mempengaruhi kesehatan reproduksi dan  sistem kekebalan tubuh dan mungkin memiliki efek langsung terhadap aktivitas sel-sel otak.  “Oleh karena itu, dibayangkan bahwa paparan frekuensi elektromagnetik yang tinggi, terutama selama kehamilan (periode perkembangan janin), mungkin memiliki dampak pada risiko asma pada anak-anak.

Untuk menyelidiki hubungan ini lebih lanjut, peneliti melakukan kohort prospektif perempuan hamil terpapar setiap hari untuk medan magnet.  626 anak-anak mereka diikuti untuk diagnosis asma sampai 13 tahun setelah kelahirannya.

Secara total, 130 anak (20,8%) peserta penelitian mengembangkan asma selama 13 tahun follow up lebih dari 80% anak-anak didiagnosis dengan 5 tahun.

Sebuah hubungan linear yang diamati antara ibu meningkatkan eksposur rata-rata harian medan magnet selama kehamilan dan peningkatan risiko asma pada anak-anak, setiap peningkatan 1 1-mg tingkat lapangan ibu magnet yang terkait dengan tingkat yang  peningkatan 15% pada asma pada anak-anak (rasio hazard yang disesuaikan, 1,15, confidence interval 95% [CI] 1,04-1,27).

Selain itu, medan magnet pada tingkat rendah (rata-rata 24 – jam tingkat medan magnet, ≤ 0,3 mg) selama kehamilan dan medan magnet tinggi (> 2,0 mg) lebih dari 3,5 kali  tinggi tingkat asma (rasio odds yang disesuaikan, 3,52, 95% CI, 1,68-7,35).  Sebagai perbandingan, anak-anak yang ibunya memiliki tingkat rata-rata medan magnet (> 0,3-2,0 mg) mengalami peningkatan 74% dalam frekuensi asma (rasio odds yang disesuaikan, 1,74, 95% CI, 0,93-3,25  ).

Mereka juga menemukan interaksi sinergis antara pengaruh medan magnet dan sejarah ibu asma dan anak sulung sedang.

Dalam patogenesis asma kemungkinan untuk bertindak disfungsi epitel dan sistem kekebalan yang terganggu.  Paparan pralahir untuk medan magnet yang tinggi dapat mengganggu perkembangan sel epitel dan sistem kekebalan tubuh normal.
Hasil penelitian ini membuka daerah baru dalam memahami faktor risiko untuk asma dan efek terhadap kesehatan.  Seperti dalam studi epidemiologi, temuan ini harus direplikasi.  Jika dikonfirmasi, ini akan membuka strategi intervensi baru yang potensial pada asma.

Loading...