Mengkonsumsi penghilang rasa sakit beresiko pada aborsi spontan


Loading...

Wanita yang mengkonsumsi penghilang rasa sakit  seperti ibuprofen dan naproxen, pada awal kehamilan beresiko untuk aborsi spontan.

Dalam studi yang dipimpin oleh Dr Anick Berard Pusat Penelitian CHU Sainte-Justine, University of Montreal, penulis menemukan bahwa beberapa perempuan 52.000 di Quebec, Kanada, yang telah hamil, pengguna obat anti-inflamasi  (OAINS) setelah pembuahan lebih dari dua kali risiko kehilangan bayi.

Tim mengambil ke rekening NSAID seperti ibuprofen, naproxen dan celecoxib untuk arthritis.

Mereka menemukan bahwa 7,5% dari 4705 perempuan yang melakukan aborsi spontan, telah membeli resep NSAID selama kehamilan, sebagai lawan kurang dari 3% dari 47.000 wanita yang tidak melakukan aborsi.

Konsumsi NSAID dikaitkan dengan risiko 2,4 kali lebih besar keguguran.

Di Quebec, ibuprofen adalah non-aspirin hanya nonsteroidal anti-kontra, tapi orang-orang biasanya membeli resep untuk asuransi kesehatan.

Jadi hasil menunjukkan bahwa penggunaan obat anti-inflamasi resep dan bebas akan dikaitkan dengan aborsi spontan.

Studi ini dipublikasikan dalam jurnal Medical Association Journal Kanada.

Selama studi, mengidentifikasi hubungan tetap setelah memperhitungkan faktor-faktor lain yang dapat menjelaskan ini, karena penyakit tertentu (rheumatoid arthritis atau lupus) dan obat lainnya.

READ:  11 Tanda Berbahaya Saat Hamil

Menurut Dr Berard, hubungan secara biologis layak, tingkat zat tertentu mirip dengan hormon, prostaglandin, penurunan uterus selama kehamilan awal dan NSAID mengubah produksi mereka.

Secara teoritis, NSAID dapat meningkatkan risiko aborsi dengan mengganggu dengan variasi normal di tingkat prostaglandin pada awal kehamilan.

Secara umum, wanita hamil disarankan untuk menghindari semua obat, jika mungkin.

Wanita hamil memiliki kesempatan 15% memiliki aborsi klinis diidentifikasi, yang adalah apa yang terjadi setelah wanita mengetahui dia hamil.  Tetapi diperkirakan bahwa perempuan melakukan aborsi sampai setengah telur dibuahi, biasanya di tujuh minggu pertama kehamilan.

Loading...