Resiko obesitas dan berat badan yang berlebihan pada kehamilan


Loading...

Obesitas dan berat badan yang berlebihan pada kehamilan itu sendiri adalah kondisi serius yang dapat menimbulkan komplikasi bagi ibu dan bayi.
Bagaimana jika saya kelebihan berat badan atau  obesitas  yang saya miliki?

Anda tidak sendirian. Bahkan, satu dari lima perempuan mulai kelebihan berat badan kehamilan mereka. Seorang wanita dewasa dianggap obesitas jika Anda memiliki indeks massa tubuh lebih dari 30. Indeks ini ditentukan dengan tinggi dan berat badan, massa tubuh dan kalkulator.
Jika Anda sedang hamil jangan khawatir, anda dan dokter anda dapat mengembangkan sebuah rencana untuk meminimalkan risiko. Anda tidak harus mencoba untuk menurunkan berat badan saat Anda sedang hamil, tetapi Anda dapat mengendalikan berat badan Anda mendapatkan, pastikan bahwa setiap makanan yang anda makan adalah dikemas dalam nutrisi dan melakukan beberapa aktivitas ringan untuk meningkatkan kebugaran Anda.

Jika Anda berpikir tentang hamil, cobalah dulu untuk mengubah gaya hidup Anda, meningkatkan kesehatan Anda dan mengikuti saran untuk mendapatkan hamil. Pergi ke dokter sehingga bersama-sama membangun rencana dan mengambil semua tindakan pencegahan dalam kasus tersebut.

Sementara itu, sangat penting bahwa Anda mengambil asam folat karena membantu mencegah spina bifida, salah satu risiko yang paling umum pada kehamilan wanita gemuk.

Risiko untuk bayi

Akhir janin kematian ( setelah 20 minggu kehamilan ). Sebuah studi yang diterbitkan dalam jurnal PLoS One, menemukan bahwa asam lemak yang berlebih mempengaruhi lingkungan ovarium, menyebabkan infertilitas atau mempengaruhi kualitas embrio. Studi ini menunjukkan bahwa, jika konsepsi mungkin, janin tidak dapat berkembang. Meskipun hasil telah dikonfirmasi pada manusia, bisa menjadi alasan di balik fenomena ini sejauh ini belum jelas.

READ:  Dampak merokok selama kehamilan pada anak

Anak obesitas dan risiko diabetes. Bayi yang melebihi berat lahir rata-rata, seperti di banyak wanita gemuk kecil lebih mungkin kelebihan berat badan selama masa kanak-kanak, yang menyebabkan masalah jangka panjang dan dapat menyebabkan diabetes tipe 2. Selain itu, perempuan gemuk sering mengalami kesulitan mengontrol jumlah dan kualitas makanan yang mereka makan dan pola ini dipertahankan untuk masa bayi anak.

Kelahiran cedera. Bayi dari ibu obesitas, khususnya mereka yang menderita gestational diabetes cenderung besar untuk usianya. Selanjutnya, karena kondisi fisiknya memburuk, ibu obesitas mungkin tidak memiliki kapasitas atau energi untuk mendorong. Hal ini dapat menyebabkan persalinan berlangsung lebih lama dan bayi memiliki kesulitan untuk keluar dari saluran vagina. Dimana untuk tinggal di sana lama, bayi mungkin menderita kesusahan.
Jika perlu, dokter Anda mungkin menggunakan forceps atau memaksa penghapusan bayi saat lahir. Cedera yang paling umum adalah memar yang hilang dalam beberapa hari, tetapi juga dapat merusak saraf wajah, tulang tengkoraknya retak dan menyebabkan pendarahan tengkorak internal. Cedera ini jarang terjadi.

Ibu, sementara itu, dapat menderita trauma di saluran vagina, infeksi vagina atau inkontinensia. Hal ini juga mungkin memerlukan operasi caesar darurat.

Spina bifida, kelainan dan penyakit. Menurut March of Dimes, bayi dari ibu kegemukan dua kali lebih mungkin untuk memiliki spina bifida, suatu malformasi dari sumsum, otak tulang belakang atau meninges. Hal ini juga berisiko cacat tabung saraf lainnya, bibir sumbing, sumbing langit-langit, asma dan malformasi jantung atau anggota badan.
Risiko pada ibu

READ:  Manfaat Asam Folat

Pre-eklampsia dan tekanan darah tinggi. Wanita yang memiliki masalah tekanan darah tinggi selama kehamilan beresiko lahir prematur atau bayi Anda memiliki keuntungan berat badan rendah kehamilan. Jika masalahnya bertambah buruk, untuk mencapai lima bulan kehamilan, kondisi sekarang disebut pra – eklampsia, yang mengancam hidup Anda dan bayi Anda, dan membutuhkan kelahiran sesar.

Tekanan darah diukur dalam konsultasi dengan dokter kandungan Anda bulanan selama kehamilan. Jika Anda memiliki tekanan darah tinggi, dokter Anda dapat memberikan obat dan diawasi secara ketat untuk menghindari komplikasi.

Gestational Diabetes. Ini terjadi ketika seorang wanita hamil tidak dapat mengontrol kadar glukosa dalam tubuh Anda dan tingkat gula darah naik. Akibatnya, bayi sering terlalu besar untuk usianya. Seringkali, wanita dengan diabetes gestational mengalami diabetes tipe 2 juga di beberapa titik dalam kehidupan mereka ( setelah kehamilan ).

Prematur pengiriman, operasi caesar dan komplikasi. Gabungan dari semua faktor risiko yang menyebabkan obesitas pada kehamilan adalah resep berbahaya. Menurut penelitian medis yang diterbitkan di American Journal of Obstetri dan Ginekologi, kelebihan berat badan setiap titik dalam risiko sesar indeks BMIaumenta 4 %. Selain itu, wanita obesitas memiliki bayi terlalu besar untuk anak seusianya, yang membuat kelahiran vagina. Dan keduanya preeklamsia dan gestational diabetes bisa menyebabkan kehamilan Anda berakhir prematur dan dokter harus membuat operasi caesar darurat, dengan risiko yang memerlukan untuk wanita gemuk.

Loading...