Penyalahgunaan omeprazole dan gastroprotektif


Loading...

Penyalahgunaan omeprazole dan gastroprotektif lain pada obat pelindung lambung yaitu obat yang mencegah pembentukan asam lambung, asam ini diperlukan untuk pencernaan makanan.
Dengan pelindung lambung analgesik yang paling sering diresepkan obat. Obat-obatan seperti omeprazol, pantoprazole atau Ranitdina yang gastroprotektif.

Sekitar 40 % dari orang yang memakai gastroprotektif melakukan pengobatan penyakit lambung, bisul atau penyakit lainnya.

Sebuah % 41 mengambil gastroprotektif untuk mencegah perdarahan gastrointestinal disebabkan oleh efek obat berbeda yang dapat mengganggu lambung.

Ada 19 % mengambil gastroprotektif tidak perlu klinis nyata.

Banyak orang mengambil pelindung lambung untuk melindungi mulas, orang lain untuk melindungi diri dari efek obat yang berbeda untuk penyakit lainnya
Ada obat yang dapat merusak lambung adalah karena mencegah pembentukan prostaglandin yang diperlukan untuk melindungi lambung atau karena memiliki efek negatif pada perut.
Jika mekanisme ini tidak bekerja dengan baik asam lambung yang diproduksi di dalam perut dapat menyebabkan kerusakan.
Ada beberapa obat yang memiliki fungsi pelindung perut, tetapi tidak semua adalah sama, atau melayani persis sama, atau diambil tanpa konsultasi dokter karena mereka dapat menyebabkan efek samping, tetapi diambil dengan benar.
Omeprazole dan turunannya memiliki efek 24 jam

Obat ini harus diambil di pagi hari untuk mendapatkan efek yang diinginkan. Banyak orang mengambil pelindung perut setelah makan untuk mencegah sakit maag. Pelindung lambung seperti omeprazol tidak dimaksudkan untuk menjadi tidak lebih untuk makan.

Mencegah pembentukan asam lambung dengan menghambat pompa proton untuk memperkenalkan struktur untuk ion asam dalam lambung ( perut digunakan untuk mencerna makanan ). Omeprazol mencegah pembentukan asam tetapi tidak dapat membalikkan sudah terbentuk.

Obat lain yang disebut antasida diambil setelah makan dan jika mereka bertindak atas asam ini. Antasida seperti baking soda, dan garam berbagai aluminium dan magnesium. Obat ini diminum di bawah pengawasan medis.

Obat ini memiliki efek samping mengganggu penyerapan berbagai nutrisi, menghasilkan efek iritasi dapat menyebabkan diare.

Bismut garam adalah obat untuk pengobatan bisul, membentuk lapisan pelindung di atas bisul. Bismut bertindak dengan menghambat bakteri yang menyebabkan ulkus peptikum ( pylori Helobacter ).

Obat lain yang diambil sebagai pelindung lambung bekerja dengan meningkatkan mekanisme pelindung lambung.

Obat yang membentuk sebuah film yang melapisi lapisan lambung untuk melindunginya dari asam dan zat lain seperti pepsin. Dosmalfato atau obat-obatan seperti sucralfate. Obat ini harus diambil sebelum atau setelah makan.

Prostaglandin yang melindungi lambung namun diminum di bawah pengawasan medis karena mereka memiliki efek samping yang signifikan ( seperti diare misalnya). Zat seperti Misoprostol digunakan dalam pengobatan ulkus peptikum. Apakah sangat tidak dianjurkan selama kehamilan ( digunakan untuk induksi persalinan )

Loading...