Penyebab Pembengkakan pada Vagina


Loading...

Labia Mayora dan Labia Minira Bengkak Pembengkakan di sekitar vagina (vulva) dapat melibatkan bibir vagina, labia minora, atau labia majora.

Ada beberapa penyebab pembengkakan vagina seperti yang sering terjadi. Pembengkakan itu dapat dibedakan baik berdasarkan lokasi, penampilan maupun gejala komplikasi lainnya.

Pembengkakan lokal bisa disebabkan oleh kista, abses, atau hernia. Generalized pembengkakan lebih mungkin karena infeksi, pembengkakan, atau penyebab alergi.

Oleh karena itu pentingnya untuk mengetahui jenis dan penyebabnya agar kita tidak panik dan mengerti tentang apa yang harus kita lakukan jika hal yang tidak diinginkan ini terjadi pada diri kita.

Pada pasien yang mengalami gejala pembengkakan vagina dan harus mendapat pertolongan dari dokter sesegera mungkin seperti kondisi vagina terasa sakit atau nyeri  yang berlebihan, demam tinggi, dan pendarahan.

 Beberapa gejala lain mungkin berkembang setelah pembengkakan seperti:

– Kondisi pembengkakan yang parah
– Rasa nyeri yang berlebihan
– Demam tinggi
– Pendarahan

Pembengkakan di daerah vulva adalah gejala, sehingga manajemen tergantung pada penyebabnya. Jika penyebabnya adalah reaksi alergi atau iritasi bahan kimia, maka sebaiknya menghindari zat yang menyebabkan alergi.

Pengobatan untuk kondisi menular adalah agen antimikroba tertentu yang tergantung pada mikroorganisme penyebab. Pembedahan adalah pengobatan hanya definitif dalam kasus seperti pembengkakan kistik dan hernia.

Penyebab umum Vagina bengkak, Labia Minora Membengkak dan Pembengkakan Bibir Vagina

Alergi dan Iritasi : Menimbulkan reaksi alergi atau iritasi bahan kimia atau lateks
Selulitis : Infeksi bakteri pada kulit
Vulvovaginitis : Radang vulva dan vagina ( Biasanya karena infeksi ).
Cervicitis : Radang leher rahim
Kista Bartholin: Karena kelenjar Bartholin diblokir oleh pembengkakan kista
Gartner saluran kista: Kista di dinding samping vagina.
Inklusi Kista Vagina : Mungkin terjadi setelah cedera pada dinding vagina, misalnya Selama persalinan.
Trauma : Cedera karena mengangkang, hubungan seksual yang kasar
Kehamilan : Pembesaran rahim menempatkan tekanan pada pembuluh darah pada bagian panggul yang mengurangi aliran balik vena

Abses (pembengkakan bernanah) pada Vulva : Berkembang setelah infeksi sederhana dalam kulit atau lapisan di bawahnya.
Hernia : menyebabkan pembengkakan Vagina yang direduksi.
Hipertrofi dari Minora Labia : Pembengkakan Labia minora

Pembengkakan edematous adalah pembengkakan umum di sekitar vagina yang biasanya hadir di kedua belah pihak. Kulit dapat menunjukkan beberapa perubahan jika pembengkakan terjadi sejak beberapa hari lamanya.

READ:  8 Manfaat Vitamin D dan Risikonya Pada Kesehatan

Pembengkakan edematous sering baik karena saluran limfatik atau saluran daerah vena yang buruk. Saluran vena yang buruk dapat terjadi pada kehamilan akibat tekanan memperbesar rahim pada vena di panggul.

Reaksi alergi lokal juga bisa menimbulkan pembengkakan vagina umum. Biasanya reaksi alergi adalah sebagai respons terhadap bahan kimia yang diterapkan secara lokal, seperti sabun, mandi gelembung, kontrasepsi vagina, semprotan, pelumas, krim dll.

Reaksi alergi terhadap lateks (kondom) mungkin juga mengakibatkan pembengkakan vagina setelah hubungan seksual. Iritasi kimia dari bahan kimia  yang  tanpa reaksi alergi, juga dapat mengakibatkan pembengkakan pada daerah vulva.

Kondisi ini disebut sebagai dermatitis kontak iritan, dan kondisi yang disebutkan sebelumnya disebut dermatitis kontak alergi.

Infeksi merupakan penyebab signifikan pembengkakan vagina. Peradangan pada vagina dan leher rahim, yang dikenal sebagai vulvovaginitis dan cervicitis masing-masing, sering mengakibatkan bibir vagina bengkak.

Namun, satu atau lebih gejala penyerta lain biasanya hadir sebagai gejala utama. Infeksi kulit seperti selulitis juga dapat mengakibatkan vulva bengkak dan sering sakit parah. Infeksi ini kemudian dapat membentuk abses vulva jika tidak diobati sepenuhnya.

READ:  Fakta Mengerikan karena Kurang Tidur

Kelenjar Bartholin yang terletak posterior lubang vagina pada kedua belah pihak. Terkadang penyumbatan kelenjar ini menimbulkan pembengkakan kistik. Hal ini disebut sebagai kista Bartholin.

Cairan di dalam kista kadang-kadang mungkin terinfeksi, sehingga abses yang Bartholin. Kista serupa juga dapat berkembang dalam struktur yang dikenal sebagai duktus Gartner, yang umumnya menghilang setelah melahirkan, tetapi dalam kasus yang jarang dapat bertahan. Lain pembengkakan kistik umum adalah kista inklusi vagina.

Pembengkakan vagina setelah cedera mengangkang perlu dievaluasi secara menyeluruh, terutama jika dikaitkan dengan gejala lain termasuk sakit parah, darah dalam urin, dll Satu dapat menentukan ini didasarkan pada tingkat keparahan cedera, apakah itu ringan atau memerlukan perhatian medis yang mendesak. Pembengkakan bibir vagina juga dapat terjadi setelah hubungan seksual yang kasar, yang biasanya sembuh sendiri.

Loading...