Penyebab, Gejala, Pencegahan dan Pengobatan Leukemia


Loading...

Leukemia adalah  penyakit ganas dari sumsum tulang ( kanker darah ) yang menyebabkan peningkatan yang tidak terkendali dalam sel darah putih di dalamnya. Namun, dalam beberapa jenis leukemia juga dapat mempengaruhi salah satu prekursor garis sel yang berbeda dari prekursor sumsum tulang sebagai myeloid, monocytic, erythroid atau megakaryocytic.
Jenis Leukemia
1. Leukemia myeloid kronis ( CML ) termasuk dalam gangguan myeloproliferative kronis.
2. Leukemia limfositik kronis ( CLL ) termasuk dalam sindrom limfoproliferatif dan sebanding dengan limfoma limfositik.
3. Limfoid akut leukemia atau lymphoblastic leukemia akut (ALL )
4. Akut myeloid leukemia myelogenous leukemia atau ( AML )
5. Myelogenous leukemia ( LM )

Penyebab
Meskipun penyebab leukemia belum diketahui secara pasti, kita tahu bahwa ada beberapa faktor yang dapat memicu timbulnya penyakit ini.

* Genetik.
* Immunodeficiencies.
* Faktor-faktor lingkungan.

Adapun hubungan faktor genetik untuk pengembangan leukemia, diketahui bahwa penyakit ini lebih umum pada anak kembar dibandingkan seluruh populasi, dan menderita kelainan genetik seperti sindrom Down dan sindrom Fanconi adalah faktor risiko yang terkait dengan timbulnya leukemia.
Orang dengan sistem kekebalan yang lemah dengan kemoterapi atau obat imunosupresif ( yang dipasok untuk pasien yang telah mengalami transplantasi organ ) juga lebih mungkin untuk mengembangkan leukemia.
Salah satu faktor lingkungan yang paling banyak dipelajari, terutama paparan radiasi pengion, bahan kimia seperti benzena dan obat-obatan tertentu, dan virus.
Hubungan antara radiasi pengion dan leukemia ditemukan dari kecelakaan nuklir ( ledakan atau insiden nuklir).
Berbagai bahan kimia juga terkait dengan timbulnya penyakit ini, terutama beberapa pestisida dan zat-zat lain seperti gas mostar yang digunakan dalam Perang Dunia I.
Juga, virus tertentu yang terkait dengan perkembangan leukemia, terutama virus Epstein-Barr, yang berhubungan dengan limfoma Burkitt Afrika dan limfoma pada pasien imunosupresi.

Diagnosa
Dokter akan menanyakan gejala dan riwayat medis dan melakukan pemeriksaan fisik. Akan memeriksa peradangan hati, limpa, atau kelenjar getah bening di pangkal paha, ketiak dan leher.
Pengujian dapat meliputi:

* Tes darah – untuk memeriksa sel-sel leukemia dalam darah. Anda bisa melakukan tes darah lain untuk menilai adanya gen spesifik yang berhubungan dengan leukemia.
* Bone Marrow Aspirasi – penghapusan sampel cairan sumsum tulang untuk menguji sel-sel kanker
* Biopsi sumsum tulang – tulang sumsum penghapusan cair dan sepotong kecil tulang untuk menguji sel-sel kanker Jika biopsi menunjukkan sel-sel leukemia, tes tambahan mungkin diperintahkan untuk menentukan apakah penyakit ini telah menyebar dan apa sistem yang terpengaruh. Stadium leukemia tergantung pada jenis leukemia. Tes-tes ini mungkin:

1. Lumbar puncture ( spinal tap) – penghapusan sejumlah kecil cairan yang mengelilingi otak dan sumsum tulang belakang untuk menguji sel-sel kanker
2. Rontgen dada – dada piring yang bisa mendeteksi tanda-tanda kanker payudara

Gejala
Gejala awal termasuk kelelahan, nafsu makan yang buruk atau demam intermiten. Sebagai kondisi berlangsung ada rasa sakit pada tulang, sebagai akibat dari perbanyakan sel leukemia di dalam sumsum tulang. Hal ini juga muncul anemia, yang karakteristiknya pucat, kelelahan dan toleransi latihan yang buruk, hasil dari penurunan sel darah merah.
Selain itu, berkurangnya jumlah trombosit menyebabkan pendarahan dan noda pada kulit ( petechiae ) atau hematoma besar sebagai akibat dari perdarahan yang disebabkan oleh benturan ringan. Selain itu, mungkin ada perdarahan melalui mulut, hidung atau rektum. Salah satu yang paling serius adalah perdarahan yang terjadi pada otak, yang bisa terjadi jika jumlah platelet menurun sebagai parah. Konsekuensi lain yang mungkin adalah penurunan jumlah sel darah putih ( leukosit ), suatu situasi yang mempengaruhi pertahanan anak terhadap infeksi.
Infeksi berulang atau diperoleh secara berulang. Meluasnya nyeri pada tulang dan sendi.

Pengobatan
Pengobatan khusus untuk leukemia akan ditentukan oleh dokter berdasarkan pada:

* Usia pasien, kesehatan secara keseluruhan dan sejarah medis.
* Tingkat penyakit.
* Toleransi untuk spesifik, prosedur pengobatan atau terapi.
* Harapan untuk perjalanan penyakit.
* Pendapat Anda atau preferensi.

Pengobatan biasanya dimulai dengan gejala seperti anemia, perdarahan atau infeksi. Selanjutnya, pengobatan leukemia mungkin termasuk ( sendiri atau dalam kombinasi ):
– Kemoterapi.
– Obat-obat atau intratekal kemoterapi ( obat yang dimasukkan melalui tulang belakang dengan jarum di daerah yang disebut ruang subaraknoid ).
– Radioterapi.
– Transplantasi sumsum tulang.
– Terapi Biologi.
– Obat-obatan ( untuk mencegah atau mengobati kerusakan pada sistem lain dari tubuh disebabkan oleh pengobatan leukemia ).
– Obat-obatan ( untuk efek mual dan samping dari pengobatan ).
– Transfusi darah ( sel darah merah, trombosit ).
– Antibiotik (untuk mencegah dan mengobati infeksi ).
– Tindak lanjut perawatan ( untuk menentukan respon terhadap pengobatan, memonitor efek samping dan mendeteksi penyakit berulang ).
Pencegahan
Kebanyakan anak dan orang dewasa dengan leukemia tidak memiliki faktor risiko yang diketahui, sehingga tidak ada cara untuk menghindari mengembangkan leukemia.
Anak-anak yang diketahui memiliki peningkatan risiko leukemia (misalnya, karena sindrom Li – Fraumeni atau sindrom Down ) harus menjalani pemeriksaan rutin dan menyeluruh. Perkembangan leukemia pada anak dengan sindrom ini jarang terjadi, meskipun itu terjadi lebih sering pada populasi umum.

Loading...