Penyebab dan pencegahan vena thromboembolism


Loading...

Penyebab vena Thromboembolism

Penyebab trombosis vena karena menurunnya aliran / statis darah, kerusakan dinding pembuluh darah dan kecenderungan peningkatan gumpalan darah (hiperkoagubilitas). Jika salah satu dari tiga faktor ini tidak ditemukan, maka vena trombosis tidak terjadi.

Di Eropa, kehadiran gumpalan darah di Vena adalah penyebab kematian lebih tinggi daripada AIDS, kanker payudara, kanker prostat, dan kecelakaan lainnya. Selain itu, vena thromboembolism menyebabkan kematian lebih dari 500.000 orang di Eropa setiap tahun.

Diagnosis

Diagnosis klinis thromboembolism vena ini agak sulit karena tanda-tanda dan gejala tidak spesifik untuk dalam vena thrombosis dan pulmonary embolism. Perkiraan klinis penggunaan tanda-tanda, gejala, dan faktor-faktor risiko untuk mengkatogerikan pasien yang memiliki probabilitas rendah mengalami vena thromboembolism, moderat atau tinggi penggunaan normal.

Pencegahan vena Thromboembolism

Pedoman di American College dada dokter (ACCP) menyarankan pemberian anti-coagulants di kelompok berisiko tinggi. Selama lebih dari 70 tahun, anti-coagulants telah digunakan untuk mencegah dan berurusan dengan gumpalan darah fatal. Saat ini antikoagulan lisan dengan mekanisme yang menghambat faktor Xa telah diluncurkan. Dengan konsumsi sekali sehari, Rivaroxaban, Komisi Uni Eropa telah memungkinkan penggunaan Rivaroxaban sebagai terapi thromboembolism vena pada dewasa pasien yang menjalani operasi pinggul atau lutut. Rivaroxaban sedang dikembangkan saat ini menggunakan untuk pasien yang membutuhkan perawatan pencegahan pembekuan darah. Dengan inhibisi langsung faktor Xa dalam darah pembekuan proses, Rivaroxaban dapat mengatur jumlah trombin dengan tidak menghalangi tromnin pekerjaan itu sendiri.

Loading...