Diagnosa Diabetes Mellitus


Loading...

Dokter Anda pertama kali akan menanyakan tentang riwayat kesehatan Anda dan melakukan pemeriksaan fisik untuk memeriksa gejala diabetes dan gula darah. Diabetes biasanya didiagnosis dengan tes berikut yang mengukur kadar glukosa darah:

Tes glukosa plasma puasa: Ini adalah uji standar untuk mendiagnosis tipe 1 dan diabetes tipe 2. Anda tidak harus makan ataupun minum apapun selama sedikitnya delapan jam sebelum tes ini sederhana di mana darah diambil untuk memeriksa kadar gula darah mereka. Sebuah diagnosis diabetes dibuat jika Anda memiliki tingkat gula darah puasa 126 miligram per desiliter atau lebih pada dua hari terpisah.

Pemeriksaan lainnya: Diabetes juga dapat didiagnosis berdasarkan kadar glukosa tinggi acak dari 200 mg / dl dan gejala penyakit. Dokter Anda mungkin melakukan tes toleransi glukosa oral, yang merupakan pengujian tradisional untuk diabetes mellitus.

Kadar glukosa darah puasa (gula) tes adalah cara terbaik untuk mendiagnosis diabetes. Sangat mudah untuk melakukan dan nyaman. Setelah orang tersebut telah berpuasa semalam (minimal 8 jam), contoh darah diambil dan dikirim ke laboratorium untuk analisis. Hal ini juga dapat dilakukan secara akurat di kantor dokter dengan meteran glukosa.

READ:  Program latihan penderita diabetes

* Kadar glukosa plasma normal kurang dari 100 miligram per desiliter (mg / dl).
* Tingkat glukosa plasma puasa lebih dari 126 mg / dl pada dua atau lebih tes pada hari yang berbeda menunjukkan diabetes.
* Sebuah tes glukosa darah acak juga dapat digunakan untuk mendiagnosa diabetes. Sebuah kadar glukosa darah 200 mg / dl atau lebih tinggi menunjukkan diabetes.

Ketika glukosa darah puasa tetap di atas 100 mg / dl, tetapi dalam kisaran 100-126mg/dl, ini dikenal sebagai glukosa puasa terganggu (IFG). Sementara pasien dengan IFG tidak memiliki diagnosis diabetes, kondisi ini membawa resiko sendiri dan keprihatinan, dan diarahkan di tempat lain.

Loading...