Penyakit Jantung Pada Dunia Kedokteran

 

Kemajuan pada pasien kedokteran dan bedah untuk intervensi, bahkan di luar 90 tahun.

Usia bukanlah kontraindikasi untuk operasi jantung. Setengah dari mereka yang dirawat di rumah sakit untuk masalah jantung memiliki lebih dari 75 tahun. Hari ini berhasil terlibat kasus yang pernah dianggap terminal. Namun, hal ini juga menciptakan tantangan baru bagi kardiologi, menghadapi pengelolaan populasi yang lebih besar, dengan lebih banyak risiko dan komplikasi yang terkait dengan operasi jantung dan uji klinis yang hampir tidak tersedia. Triana studi pada pengobatan stroke dengan angioplasti primer adalah salah satu pelopor.

Beberapa tahun lalu hal itu biasa bagi serangan jantung tercatat pada orang sekitar tahun 40, 50 atau 60. Pria dengan stres adalah profil yang khas sebagai korban yang memikirkan serangan jantung. Saat ini, skenario ini telah berubah karena lebih banyak orang dan lebih dipengaruhi oleh sangat tua dan perempuan. Dalam konteks baru, banyak pasien yang menjalani operasi jantung adalah 70 tahun atau lebih.

Perpindahan ini masalah jantung pada populasi yang lebih tua menanggapi dua faktor. Di satu sisi, meningkatkan harapan hidup, yang dalam kasus Spanyol adalah salah satu kelahiran tertinggi di dunia dan menyiratkan orang-orang yang lebih dan lebih tua. Selanjutnya, kemajuan dalam kardiologi, yang telah memungkinkan stroke yang direkam di usia muda (sebelum 60 tahun) sekarang menderita usia rata-rata 70. Menemukan Hector Bueno, presiden Penyakit Jantung Iskemik Bagian dari Masyarakat Spanyol Kardiologi (SEC) dan koordinator Klinik Kardiologi Departemen Kardiologi Rumah Sakit Gregorio Marañón, Madrid.

Operasi Mayor

Beberapa operasi jantung lebih umum pada orang tua adalah stenting setelah serangan jantung atau angina, operasi bypass koroner, katup dan stenosis aorta (penyempitan katup aorta). Yang terakhir ini telah menjadi yang paling sering digunakan dan mampu beroperasi dalam masalah ini hati untuk orang tua adalah karena perkembangan baru kurang invasif atau agresif, kata Bueno.

Menurut ahli, dalam dua tahun terakhir telah mengubah harapan dari pasien, yang sampai baru-baru ini untuk campur tangan melalui dada, lepaskan katup menyempit dan melampirkan prosthesis, tapi sekarang Anda dapat melakukan yang sama dengan perkutaneus : kateter dimasukkan melalui vena femoralis, katup baru dipasang ke jantung dan, begitu sampai di sana, bukannya menghapus katup tidak bekerja, adalah tidak digunakan dan katup baru ditanam atau katup prostetik, setelah melebarkan dengan balon.

Teknik-teknik tersebut, minimal invasif, dapat melibatkan pasien tua dan sangat tua dengan risiko rendah aritmia, atrial fibrilasi ablations, catheterizations untuk acara berbagai jantung, implan dari alat pacu jantung dan defibrillator. Hari ini, hampir semua masalah bisa sangat agresif dengan prosedur, kecuali untuk transplantasi jantung dan beberapa orang lainnya.
Kurang invasif teknik

Diantara teknik yang digunakan untuk mengobati jantung yang telah mengalami serangan jantung mencakup angioplasti primer dan fibrinolisis. angioplasty Utama adalah kateter yang dilakukan di laboratorium Cath. Ini melibatkan penyisipan kateter melalui vena femoralis atau thrombus dilating radial dengan bola dan tempat mesh logam stent untuk merombak atau arteri koroner tersumbat. Fibrinolisis melibatkan pemberian obat intravena untuk melarutkan bekuan yang menyebabkan peristiwa jantung. Sampai saat ini, studi populasi umum menunjukkan bahwa angioplasti primer tercatat lebih baik dari trombolisis, tapi tidak ada bukti pada pasien selama 75 tahun karena pada kelompok usia ini, hilang uji klinis.

Yah menjelaskan, separuh pasien dimasukkan ke unit kardiologi di mana dia bekerja adalah 75 tahun atau lebih. “Sebagian besar kematian penyakit jantung terjadi di grup ini populasi orang-orang yang hidup lebih sulit, memiliki komplikasi lebih dan pada mereka tidak ada bukti ilmiah tentang bagaimana mereka harus diperlakukan,” tambahnya. Dengan tidak termasuk hanya pasien usia lanjut dalam uji klinis, kita harus ekstrapolasi informasi tentang bagaimana memperlakukan mereka dari studi-studi pada pasien muda dengan masalah jantung.

Dalam kasus stroke dan efektivitas angioplasti primer dan fibrinolisis, hanya dua penelitian telah dilakukan pada pasien yang lebih tua dari 75 tahun: satu Belanda, tahun lalu dikembangkan dalam sampel kecil dari 67 pasien, dan lain AS , dengan sampel lebih dari 400 pasien, walaupun. tidak ada perbedaan efektivitas dua teknik dan tidak pernah dipublikasikan.

Dalam konteks ini informasi terbatas untuk populasi ini, SEC telah mengimplementasikan penelitian observasional tentang bagaimana memperlakukan pasien tua atau sangat tua dari infark miokard di rumah sakit. Ini telah melibatkan 26 rumah sakit di Spanyol. Temuan menemukan bahwa 42% pasien tidak menerima terapi reperfusi (untuk membuka kembali arteri koroner tersumbat yang menyebabkan stroke) dan, untuk pasien yang menerima, 36% dirawat dengan fibrinolisis dan 22 % dengan angioplasti primer.

Ini berarti bahwa hanya satu dari lima pasien lebih dari 75 tahun mereka diberi terapi trombolitik, yang dianggap sebagai pilihan terapi yang baik pada pasien tersebut, berdasarkan temuan kerja dalam populasi yang lebih muda.
Studi Triana

Setelah hasil kerja dari SEC, organisasi ini telah dipromosikan pekerjaan baru, yang disebut Triana, untuk melihat apakah angioplasti primer adalah pengobatan stroke lebih baik daripada fibrinolisis pada populasi lanjut usia. Penelitian ini, yang temuan dipublikasikan dalam jurnal European Heart Journal, telah melibatkan 23 rumah sakit di Spanyol dan 266 pasien dibagi menjadi dua kelompok. pihak A diobati dengan angioplasti primer dan lain dengan fibrinolisis dengan obat TNK.

Setelah mengikuti pasien selama enam bulan, ada kematian 6,5% lebih sedikit, reinfarction dan stroke melumpuhkan pada pasien usia lanjut diperlakukan dengan angioplasti primer dari antara mereka yang mengalami fibrinolisis. Pengembangan episode tersebut selama 30 hari setelah pengobatan 18,9% di antara pasien yang diobati dengan angioplasti, dibandingkan dengan 25,4% di antara mereka yang dirawat dengan obat-obatan intravena.

Tetapi sebagai perbedaan dalam hasil itu kecil, maka SEC telah dilakukan studi lain gabungan (meta-analisis) dengan data dari Triana, Belanda dan studi AS sebelumnya, membandingkan dua teknik. Berikut ini bekerja kedua, kami mendeteksi tren yang sama dalam mendukung angioplasti primer pada pasien dengan usia rata-rata 81. Dalam kelompok ini, terulangnya angina atau serangan jantung jauh lebih rendah apabila diobati dengan angioplasti primer dibandingkan dengan fibrinolisis. Dapat disimpulkan bahwa, akhirat, angioplasti primer adalah pilihan terbaik untuk mengobati semua pasien yang menderita serangan jantung, termasuk orang tua.
TANTANGAN BERBEDA DI USIA LANJUT

Perkembangan usia tidak lagi merupakan halangan untuk menjalani operasi jantung, tetapi menimbulkan tantangan baru bagi ahli jantung, karena orang tua memiliki fitur lainnya dan risiko dibandingkan dengan kaum muda: angka kematian meningkat secara eksponensial dan salah satu komplikasi penting adalah gagal jantung, diikuti oleh pendarahan. Selain masalah kardiovaskular, banyak senior dapat mendaftar stroke dan gagal ginjal.

Dalam periode pasca operasi, tentu tantangan yang berbeda dalam kelompok ini adalah untuk mencegah kerusakan fungsional lansia dan gambar confusional akut, dua sindrom spesifik dari dicegah tua. Hari ini kita tahu bahwa dua dari tiga senior memiliki beberapa sindrom geriatrik pada saat masuk rumah sakit dan satu dari tiga mengembangkan komplikasi geriatrik mengapa membutuhkan bantuan setelah masuk ke rumah sakit atau transfer ke lokasi yang didukung. Oleh karena itu, selanjutnya, ahli jantung harus bekerja sama dengan geriatricians dan melaksanakan evaluasi bersama setelah operasi untuk mencegah situasi ini, sebagai Héctor Bueno.

profesional medis yang merawat pasien jantung tua ini berusaha kembali ke kehidupan sebelumnya mereka dengan otonomi sebanyak mungkin dan bahwa jika banyak dari mereka adalah kandidat untuk operasi, karena mereka datang dengan kesehatan yang baik di usia tua, bersifat otonom dalam melakukan kegiatan hidup mereka sehari-hari dan dalam pikiran yang sehat. Akhirnya, tujuan lain dari ahli jantung adalah menghindari reoperations. Kadang-kadang operasi melibatkan lebih agresif untuk lebih menentukan, tapi sebagai imbalannya mungkin melibatkan risiko lebih besar kematian, risiko dan komplikasi. Untuk alasan ini, pernyataan yang baik yang harus ditimbang baik pro dan kontra dari setiap kasus dan menilai masalah individu, lebih dari pada pasien yang lebih muda.

 
 

TOPIK TERBARU:

manfaat telur ikan belanak, bawang putih obat ganglion, manfaat ranee whitening cream plus, arti kedutan langit-langit mulut, kelainan bentuk panggul wanita, kdutan paha kiri, Arti KEDUTAN pada testis, bokong berbintik, bekas cakaran di badan, Cara membesarkan wajah dan kepala, Bibir bawah terbelah, pegal pangkal paha, glukosin, apa bedanya jerawat dan bekukul, air infus untuk rambut rontok