Penyakit jantung iskemik

 

Pasien dengan penyakit jantung iskemik yang menumpuk perut lemak memiliki risiko dua kali kematian dibandingkan dengan lemak di bagian lain dari tubuh, berdasarkan penelitian dari Mayo Clinic.

Hasilnya, dipublikasikan dalam Journal of American College of Cardiology (JaCC) (DOI: 10.1016/j.jacc.2010.11.058) telah menganalisis data dari 15 923 orang dengan penyakit arteri koroner, yang telah berpartisipasi dalam lima studi  internasional, menunjukkan bahwa mereka dengan penyakit dan juga menderita dari kelebihan lemak perut dua kali risiko kematian.  Ini, para peneliti mencatat, setara dengan risiko merokok sebungkus rokok harian atau menderita hiperkolesterolemia, terutama di kalangan laki-laki.Data menyanggah paradoks obesitas, sebuah temuan membingungkan dalam banyak studi menunjukkan bagaimana pasien dengan indeks massa tubuh (BMI) lebih tinggi dan penyakit kronis seperti penyakit jantung, lebih mungkin untuk bertahan hidup daripada orang yang normal berat .

“Itu diduga bahwa paradoks obesitas akibat fakta bahwa BMI bukan merupakan ukuran yang baik lemak tubuh, atau menawarkan perspektif pada distribusi lemak.  BMI sendiri adalah ukuran berat badan proporsional terhadap tinggi, tetapi tampaknya yang paling penting adalah bagaimana lemak didistribusikan dalam tubuh, “jelas peneliti utama dan anggota departemen kardiologi di Mayo Clinic, Thailand Coutinho .

Dalam pengertian ini, peneliti utama dan direktur kardiometabolik Mayo Clinic, Fransisco Lopez-Jimenez, menjelaskan mengapa jenis ini lemak akan lebih berbahaya.  “Kami telah menemukan bahwa lemak visceral lebih metabolik aktif dan menyebabkan lebih banyak perubahan pada kolesterol, tekanan darah dan glukosa darah.  Namun, lemak ini terletak terutama di bagian lain dari tubuh, terutama di kaki dan pantat, tidak ada resiko lebih “, katanya.

Dalam terang hasil ini, peneliti mengatakan dokter seharusnya menyarankan pasien untuk menurunkan berat badan dengan penyakit arteri koroner dan BMI normal dengan lingkar pinggang besar atau rasio tinggi antara pinggang dan pinggul.  ukuran ini sangat mudah digunakan, kata Dr Coutinho, yang mengatakan bahwa “semua yang diperlukan adalah ukuran tape dan satu menit dari saat dokter untuk mengukur lingkar pinggang dan pinggul pasien.”

 
 

TOPIK TERBARU:

jadwal praktek dokter ridwan d pkpn, Kedutan di kandung kemih, cara menghilangkan ganglion dengan bawang merah, cara mengecilkan tulang alis menonjol, cara menghilangkan bekukul di wajah dengan lemon, obat pati roso salep, menghilangkan garus hitam di sudut binir, urat nampak didahi, langit2 mulut kedutan, Cara ampuh meng hilangkn kutil pd wajah dan bintik hitam secara alami, cara mengecilkan lingkar kepala, Tulang pubis, bawang putih obat ganglion, Bibir bawah terbelah, cara membersihkan lubang hidung murai batu