Sejarah aromaterapi


Loading...

Aromaterapi (aroma Yunani, “aroma” dan therapeia, ‘perhatian’, ‘penyembuhan’) adalah cabang tertentu jamu, yang menggunakan minyak tumbuhan terkonsentrasi yang disebut minyak esensial untuk memperbaiki kesehatan fisik dan emosional.  Tidak seperti tanaman yang digunakan dalam jamu, minyak esensial tertelan namun tidak terhirup atau diterapkan pada kulit.  efektivitas mereka dibahas dan dianggap suatu pseudosains.

Sejarah: The Istilah aromaterapi pertama kali digunakan oleh kimiawan Perancis René-Maurice Gattefosé pada tahun 1935, merupakan terapi pengobatan alternatif dan dari sudut pandang ilmiah tidak dianggap sebagai bagian dari pengobatan konvensional.  Minyak esensial dari berbagai tanaman telah digunakan untuk tujuan terapeutik selama ratusan tahun.  Cina, India, Mesir, Yunani dan Romawi menggunakan minyak esensial dalam kosmetik, parfum dan obat-obatan. 

Dalam Mesoamerika digunakan aroma bunga dan beberapa tanaman dalam teh mandi tubuh.  Hippocrates, bapak kedokteran, yang digunakan dupa wangi untuk membersihkan Athena dari wabah dan telah kuat tentara Romawi mandi dalam minyak aromatik yang dipijat secara teratur.  Percaya aromaterapi yang dilewatkan ke Barat di zaman Perang Salib.  Catatan sejarah menunjukkan bahwa minyak esensial digunakan selama wabah abad keempat belas.  Dalam aromaterapi keenam belas dan ketujuh belas sangat populer di kalangan para dukun Eropa besar, tapi bahkan abad kedelapan belas dan kesembilan belas, para ilmuwan tidak dapat mengidentifikasi banyak senyawa kimia spesifik tanaman.  Penelitian ini memungkinkan para ilmuwan untuk mengekstrak senyawa aktif dari tanaman obat.  Ironisnya, hal ini menyebabkan perkembangan farmasi dan penolakan obat herbal.  Dengan dedikasi 1920 Rene-Maurice Gattefosse, seorang ahli kimia Perancis, menemukan sifat obat minyak esensial lavender bila diterapkan untuk luka bakar di tangannya setelah kecelakaan di laboratorium, dan memulai kebangkitan sederhana dari minyak nabati.  Pada tahun 1928, Gattefosse menciptakan istilah “aromaterapi” untuk merangkum efek penyembuhan dari minyak atsiri.  Kemudian Dr Jean Valnet, ahli bedah tentara Prancis, berhasil digunakan minyak esensial untuk mengobati tentara yang terluka dan pasien di rumah sakit jiwa.

READ:  Khasiat Asam Jawa (Tamarindus indica) Sebagai Tanaman Herbal

Aromaterapi Valnet diterbitkan pada tahun 1964, masih dianggap oleh banyak kitab aromaterapi.  Untuk tahun 1950 Margaret Maury, terapis kecantikan dan biokimia dari Austria, memperkenalkan gagasan menggunakan minyak esensial dalam pijat dan mendirikan klinik aromaterapi pertama di Brittany (Prancis) dan Swiss.  Kemudian, beberapa terapis fisik, perawat, cosmetologists, pijat, dokter dan profesional kesehatan lainnya mulai menggunakan minyak esensial sebagai alternatif bukan antibiotik.
Aromaterapi telah berkembang menjadi salah satu terapi yang paling berharga komplementer modern.

Bau: Ada hubungan erat antara aromaterapi dan bau, rasa yang tidak pernah beristirahat, karena kita dihadapkan pada setiap saat dalam wewangian dari, alam lingkungan, orang atau benda, bahkan ketika kita tidur.  Merasakan bau mencapai hidung dan mukosa olfaktorius, di mana sel-sel indera penciuman, mendukung sel dan sel basal.  Lendir berair bertanggung jawab untuk mengangkut aroma silia yang mengubah aroma ini menjadi sinyal kimia.  Ekstensi sel saraf pencium mencapai olfactory bulb dan berakhir pada glomeruli yang mana mereka akan diproses sinyal aromatik didorong oleh sel reseptor khusus pada sistem limbik dan hipotalamus.  Beberapa saat setelah bau beberapa informasi mencapai korteks serebral menjadi sadar akan aroma dirasakan.

Loading...