Alat antigen CA-125 untuk kanker epitel ovarium


Loading...

Kematian tertinggi dan prognosis buruk kanker ovarium menekankan kebutuhan untuk mengidentifikasi faktor ramalan yang dapat digunakan dalam memilih pasien untuk menerima terapi individual yang baru, seperti immunotherapy didasarkan pada Antigen CA-125.

Antigen CA-125 saat ini adalah satu-satunya penanda yang telah menunjukkan dampak yang signifikan pada manajemen klinis epitel kanker ovarium (misalnya, memantau kemajuan atau regresi).

Berbagai tanda-tanda kanker ovarium telah diselidiki, namun, yang paling banyak digunakan adalah CA-125, yang sering dianggap sebagai standar emas.

CA-125 adalah determinan antigenic diidentifikasi oleh (dikenal sebagai OC-125) murine antibodi monoklonal, khususnya tinggi terhadap non-Mucinous karsinoma epitel ovarium. Rilis atau cairan dari CA-125 tampaknya secara langsung berhubungan dengan aktivasi reseptor epitel faktor pertumbuhan. Gen yang kode untuk CA-125 baru-baru ini telah kloning; Ini pameran sejumlah fitur yang biasanya berkaitan dengan mucin protein.

Antigen CA-125 adalah panjang transmembran yang terdiri dari 3 domain. Daerah pertama termasuk bagian sitoplasma, situs fosforilasi untuk rincian proteolitik dan domain transmembran. Kedua domain ekstraselular; Ini berisi lebih dari 22.000 residu asam amino, termasuk beberapa pengulangan bersama-sama, termasuk OC-125 epitop, yang diakui oleh antibodi monoklonal. Domain ketiga adalah terminal amino, yang berisi lebih dari 12.000 residu asam amino dan sangat glikosilasi selama modifikasi posting-translacion.

READ:  Gejala dan Perawatan Kanker Serviks

Telah dilaporkan bahwa Antigen CA-125 ditinggikan di serum oleh lebih dari 80% dari pasien dengan kanker ovarium epitel dan dalam berbagai jinak proses ginekologi dan non-Ginekologi, sehingga tidak penanda khusus untuk kanker ovarium.

Saat ini, serum CA-125 tingkat tetap sebagai hanya penanda tumor yang digunakan untuk memantau menanggapi kemoterapi, kambuh dan perkembangan penyakit pada pasien dengan kanker ovarium. Itu masih tak menentu angka-angka yang dari CA-125 (basal tingkat CA-125 Antigen; tekad yang berurutan) atau berbagai perubahan dalam tingkat mereka setelah perawatan untuk memberikan informasi tentang nilai prognostic.

Ekspresi CA-155 di jaringan kanker ovarium manusia telah ditunjukkan dalam berbagai studi, dan semua menunjukkan bahwa sebagian besar kanker ovarium non-Mucinous positif untuk ekspresi CA-125. Meskipun hasil ini, peran peramalan ekspresi CA-125 pada pasien dengan kanker ovarium masih belum diketahui.

Loading...