Hubungan Prematur dan Bayi Berat Lahir Rendah


Loading...

Kelahiran PrematurPenyebab utama bayi berat lahir rendah (BBLR) adalah kelahiran prematur, dimana bayi yang lahir sebelum 37 minggu kehamilan.

Penyebab lain berat lahir yang rendah adalah hambatan atau pembatasan pertumbuhan intrauterin. Hal ini terjadi ketika bayi tidak tumbuh dengan baik dalam rahim karena masalah dengan plasenta, kesehatan ibu atau kelahiran cacat.

Bayi dengan pembatasan pertumbuhan janin dapat lahir lebih awal dan juga dalam masa waktu normal.

Bayi prematur dengan restriksi pertumbuhan bayi mungkin ukuran bayi sangat kecil dan belum dewasa secara fisik dan secara fisik matang tapi lemah.

Setiap bayi yang lahir prematur lebih cenderung kecil. Namun, ada faktor-faktor lain yang juga dapat berkontribusi terhadap risiko berat lahir rendah. Ini termasuk:

– Pengaruh ras
Ras bayi Afrika-Amerika dua kali lebih mungkin memiliki berat lahir yang rendah dibanding Ras Kaukasia.

– Usia ibu
Ibu hamil dalam usia remaja (terutama yang lebih muda dari 15 tahun) memiliki risiko lebih tinggi memiliki bayi dengan berat lahir rendah.

– Kelahiran ganda.
Kelahiran ganda (kelahiran kembar) baik kelahiran kembar fraternal ( bayi kembar dengan jenis kelamin yang berbeda) maupun kelahiran kembar identik ( jenis kelamin yang sama) berada pada peningkatan risiko berat lahir rendah karena mereka sering lahir secara prematur.

READ:  Benarkah Genetika Penyebab Utama Bayi Berat Lahir Rendah ?

– Kesehatan ibu
Bayi dari ibu yang terkena dampak akibat obat-obatan terlarang, alkohol dan rokok lebih cenderung memiliki berat lahir rendah.

Selain faktor diatas, ibu dari status sosial ekonomi yang lebih rendah juga lebih cenderung memiliki nutrisi yang rendah saat menjalani kehamilan, perawatan kehamilan yang tidak memadai, dan komplikasi kehamilan – semua faktor yang dapat berkontribusi untuk berat lahir rendah.

Jika bayi Anda memiliki berat lahir rendah, ia mungkin pada peningkatan risiko komplikasi. Tubuh mungilnya tidak sekuat, dan ia mungkin memiliki waktu yang sulit makan, berat badan yang rendah, sistem imun yang rendah.

Selain itu, pada kelahiran bayi dengan berat badan yang ringan biasanya memiliki kesulitan untuk berada dalam suhu yang normal karena mereka memiliki lemak tubuh sangat sedikit.

Berikut ini adalah beberapa masalah umum bayi berat lahir rendah:

– Rendahnya tingkat oksigen saat lahir
– Ketidakmampuan untuk mempertahankan suhu tubuh
– Kesulitan makan dan berat badan
– Mudah terinfeksi
– Masalah pernapasan, seperti sindrom gangguan pernapasan (penyakit pernafasan prematur disebabkan oleh paru-paru yang belum matang)
– Neurologis masalah, seperti perdarahan intraventrikular (pendarahan dalam otak)
– Gastrointestinal masalah seperti necrotizing enterocolitis (penyakit serius dari usus sering terjadi pada bayi prematur)
– Sindrom kematian bayi mendadak

Hampir semua bayi berat lahir rendah membutuhkan perawatan khusus di Neonatal Intensive Care Unit (NICU) sampai mereka menambah berat badan dan cukup sehat untuk pulang. Untungnya, ada 95 persen kemungkinan bertahan hidup bagi bayi dengan berat antara 1,6 kg hingga 2-6 kg.

READ:  Pengaruh Diabetes Pada Kehamilan

Pencegahan kelahiran prematur merupakan salah satu cara terbaik untuk mencegah bayi lahir dengan berat lahir rendah. Perawatan prenatal merupakan faktor kunci dalam mencegah kelahiran prematur dan bayi berat lahir rendah.

Karena gizi ibu dan berat badan dihubungkan dengan berat badan janin dan berat lahir, makan makanan yang sehat dan mendapatkan jumlah yang tepat berat badan pada kehamilan sangat penting.

Ibu harus menghindari alkohol, rokok dan obat-obatan terlarang, yang dapat berkontribusi bagi pertumbuhan janin yang buruk, antara komplikasi lainnya.

Penyebab utama bayi berat lahir rendah (BBLR) adalah kelahiran prematur, dimana bayi yang lahir sebelum 37 minggu kehamilan.

Loading...