Apa itu Virus Korona

 

Apa itu Virus KoronaVirus Korona adalah salah satu kelompok virus RNA, dan virus ini dinamakan korona karena mereka terlihat seperti korona bila dilihat di bawah mikroskop elektron. Bentuk Korona ini disebabkan oleh berbagai proyeksi permukaan pada sampel virus.

Virus Korona merupakan genom untai tunggal dengan panjang RNA 32 kilobasa dan merupakan yang terbesar yang diketahui dari genom virus RNA.

Virus Korona juga memiliki frekuensi tertinggi dikenal rekombinasi dari setiap virus RNA untai positif yang sembarangan menggabungkan informasi genetik dari sumber yang berbeda.

Keberadaan Virus Korona diketahui sebagai penyebab kedua flu biasa (setelah Virus Rhino). Anggota keluarga Virus Korona menyebabkan penyakit berat di antara hewan, termasuk hepatitis (peradangan hati) pada tikus dan gastroenteritis (peradangan sistem pencernaan) pada babi dan infeksi saluran pernapasan pada burung.

Segera setelah mewabahnya SARS (sindrom pernafasan akut parah) pada tahun 2002-2003, Virus Korona yang dicurigai sebagai salah satu penyebab utama SARS. Virus Korona baru itu pada kenyataannya ditemukan menjadi virus yang bertanggung jawab terjadinya SARS.

Demikian pula halnya dengan penyakit MERS yang ditemukan pada 2012 silam yang disebabkan oleh infeksi Virus Korona terbaru namun lebih mematikan dibanding dengan infeksi Virus Korona yang pernah mewabah.

Virus Korona pertama diisolasi pada tahun 1937 dimana virus ini menyebabkan penularan bronkitis pada burung yang dapat menyebabkan penyakit yang merusak dalam kawanan ayam. Sejak saat itu, Virus Korona juga ditemukan menginfeksi sapi, babi, kuda, kalkun, kucing, anjing dan tikus.

Virus Korona manusia pertama dikultur pada tahun 1960 dari rongga hidung orang dengan flu biasa. Dua Virus Korona manusia, OC43 dan 229E menyebabkan sekitar 30 % dari gejala masuk angin. Namun Virus Korona – SARS memiliki perbedaan dengan semua dari Virus Korona yang telah dikenal sebelumnya.

Virus Korona adalah virus yang tidak lazim dimana mereka memiliki genom lebih dari 30.000 nukleotida. Dan mereka juga tidak biasa dalam cara mereplikasi diri.

Virus Korona memiliki mekanisme replikasi dua langkah (Kebanyakan genom virus RNA mengandung satu, gen besar yang diterjemahkan oleh mesin seluler dari host untuk memproduksi semua protein virus).

Virus Korona dapat berisi hingga 10 gen terpisah dan sebagian besar ribosom menerjemahkan yang terbesar dari gen yang disebut replikase yang dengan sendirinya adalah dua kali ukuran dari kebanyakanRNA genom virus lainnya.

Gen replikase menghasilkan serangkaian enzim yang menggunakan sisa genom sebagai template untuk menghasilkan satu set yang lebih kecil, tumpang tindih molekul RNA ini yang kemudian diterjemahkan ke dalam apa yang disebut protein struktural – blok bangunan partikel virus baru.

 
 

TOPIK TERBARU:

denyut di bawah payudara, Salep Sriti untuk bibir, manfaat telur ikan belanak, bawang putih obat ganglion, manfaat ranee whitening cream plus, arti kedutan langit-langit mulut, kelainan bentuk panggul wanita, kdutan paha kiri, Arti KEDUTAN pada testis, bokong berbintik, bekas cakaran di badan, Cara membesarkan wajah dan kepala, Bibir bawah terbelah, pegal pangkal paha, glukosin