Gejala kehamilan pada 4 minggu pertama


Loading...

4 minggu sesuai dengan paruh pertama kuartal pertama.  Gejala kehamilan pada 4 minggu pertama bisa lewat tanpa disadari, dan tidak melihat banyak perubahan dalam tubuh.  Gejala ini mirip sindrom pramenstruasi.  Dalam banyak kasus, wanita tidak mengalami gejala, walaupun bayi melewati tahap-tahap pembangunan.  Pada 4 minggu, perubahan sering tidak signifikan dan perempuan cenderung mengabaikan fakta bahwa mereka hamil, kecuali gejala kehamilan menjadi menonjol.

Seringkali, kita bicara tentang masalah ini (jika Anda dapat memiliki gejala kehamilan pada 4 minggu) dengan teman dan rekan, bila ragu bahwa gejala tertentu tanda kehamilan atau tidak.  Nah, para wanita yang telah lulus kehamilan pertama mereka, mengatakan gejala khas tidak diamati dalam 4 minggu pertama.  Berikut adalah gejala tahap pertama, yang membantu Anda mengetahui apakah Anda hamil atau tidak.

Apa saja gejala kehamilan pada 4 minggu?

Hal ini sangat aman untuk mengatakan bahwa tidak ada gejala kehamilan pada 4 minggu.  Pertama kali terlihat pada 4 minggu, adalah tidak adanya periode.  Jika Anda tidak memiliki periode selama bulan pertama, melakukan tes kehamilan.  Jika indikator menunjukkan hasil yang positif, maka Anda sedang hamil, atau tidak adanya menstruasi dapat disebabkan oleh alasan lain.  Kelembutan adalah gejala yang umum pada awal kehamilan.  Pada 4 minggu, payudara yang sakit dan lembut.  Selain itu, ada adalah mual dan muntah selama pagi hari, ini adalah salah satu gejala awal kehamilan.  Tubuh Anda akan mengalami kelelahan dan kelelahan, bahkan tanpa menjadi sasaran upaya fisik.  Ada juga suatu strain perut yang mirip dengan periode sebelumnya berpengalaman.  Ini juga merupakan gejala yang muncul pada 4 minggu kehamilan.

READ:  Manfaat Osteopati dalam kehamilan

Selain mual di pagi hari dan perubahan fisik lainnya tubuh mengalami banyak perubahan internal.  Selama periode ini, tingkat human chorionic gonadotropin (hCG) meningkat.  Hormon ini mengirimkan sinyal ke ovarium dan berhenti melepaskan telur, dan mengembangkan dalam kandungan telur dibuahi dari menanamkan.  Ini dilakukan segera setelah pembuahan berhasil.  Anda mungkin melihat bintik-bintik, yang dikenal sebagai pendarahan implantasi, setelah 3 atau 4 hari implantasi.  Setelah implantasi, sel telur berkembang menjadi janin dan akhirnya diadakan pertumbuhan bayi.

Pada 4 minggu, bayi masih sangat kecil.  Jika Anda melakukan USG, Anda bisa melihat bagaimana bayi tumbuh di dalam perutnya.  Pada 4 minggu, bayi biasanya tumbuh dengan ukuran sekitar 0,014-0,04 inci.  Hal ini benar-benar sangat kecil.  Dalam minggu 2, jumlah sel meningkat menjadi sekitar 150.  Makanan berasal dari sekresi dari lapisan rahim.  Ketuban rongga diisi dengan cairan dan pertukaran nutrisi dan oksigen, terjadi melalui plasenta.  Sel-sel khusus sesuai dengan fungsinya.  Lapisan dalam sel membentuk organ pencernaan dan sistem pernafasan.  Lapisan luar adalah khusus untuk membentuk sistem rambut, saraf dan kulit.  Dan lapisan tengah sel menjadi organ-organ seks, otot, sistem peredaran darah, tulang rawan dan sistem skeletal.  Anda tidak akan mengalami perubahan di luar, tapi bayi Anda tumbuh perlahan-lahan di dalam rahimnya.  Tanda-tanda kehamilan menjadi lebih menonjol setiap minggu.

READ:  Mempelajari gejala kehamilan pada semua tahap

Kadang-kadang, gejala kehamilan pada 4 minggu, bingung dengan gejala pramenstruasi.  Namun, jika insting Anda memberitahu Anda kemungkinan akan hamil, yang terbaik adalah mendapatkan tes kehamilan.  Adanya hCG dalam urin menegaskan dia hamil.  Senang melihat band pink!  Mulailah perubahan mood eksperimental dan perlu intens untuk mengambil makanan.  Bersiaplah untuk menghadapi pengalaman unik dan merayakan sukacita melahirkan anaknya!

Loading...