Penyebab Gangguan Sirkulasi Darah Pada Kaki


Loading...

Penyebab Gangguan Sirkulasi Darah Pada KakiSirkulasi darah yang kurang lancar pada kaki terjadi ketika plak menumpuk di arteri yang memasok darah ke kaki dengan beberapa gejala yang hadir seperti nyeri, mati rasa atau kesemutan minimnya aliran darah ke kaki atau dari kaki.

Mengapa hal ini bisa terjadi? Berikut adalah informasi mengenai faktor yang berkontribusi terganggunya sirkulasi peredaran darah dikaki ini.

Darah adalah cairan tubuh khusus yang melakukan fungsi vital mengangkut oksigen dan nutrisi ke berbagai bagian tubuh yang dipompa oleh jantung untuk diedarkan kejaringan atau organ-organ tubuh.

Jika arteri yang memasok darah ke bagian tertentu dari tubuh menjadi terhambat, maka sejumlah gejala bisa muncul akibat minimnya aliran darah ini.

Masalah peredaran darah bisa juga timbul jika katup dalam pembuluh darah tidak bekerja normal sehingga darah yang telah terdeoksigenasi terhambat masuk kembali ke jantung sehingga menyebabkan darah terkosentrasi di pembuluh darah.

“ Dan dalam dunia kedokterannya, kondisi medis yang berhubungan dengan penyumbatan pada pembuluh darah besar ini sering diistilahkan dengan penyakit vascular peripheral”.

Masalah sirkulasi darah ini umumnya dipengaruhi oleh pilihan gaya hidup yang tidak sehat dan pada individu yang berusia lanjut atau pada orang yang menderita kondisi medis tertentu.

Untuk mengetahui faktor-faktor penyebab dari gangguan sirkulasi darah pada kaki ini dapat kita lihat pembahasannya seperti dibawah ini:

Penyakit Arteri Peripheral

Penyakit arteri perifer yang ditandai dengan penyempitan dan pengerasan pembuluh darah perifer. Kondisi ini ditandai dengan iskemia (minimnya suplai darah ke jaringan tubuh). Dan Iskemia sendiri dapat bersifat akut ataupun kronis.

READ:  Penyebab Kaki Bengkak dan Menghitam Pada Lansia

Kondisi Iskemia Ini mungkin disebabkan oleh aterosklerosis (pengerasan pembuluh darah akibat penumpukan plak pada dinding arteri perifer ataupun karena pembentukan bekuan darah.

Ketika arteri mengeras maka darah akan kesulitan melewatinya sehingga juga bisa menyebabkan stenosis arteri (penyempitan pembuluh darah).

Berkurangnya aliran darah juga terjadi karena pembentukan bekuan darah akibat pecah plak arteri. Sementara trombus mengacu pada bekuan darah yang bisa terbentuk di arteri, emboli mengacu pada bekuan darah yang mungkin terjadi pada perjalanan dari tempat asalnya ke arteri.

Faktor risiko lainnya untuk penyakit arteri perifer adalah obesitas. Perokok berat atau mereka yang mengalami anemia juga berada pada risiko menderita penyakit arteri perifer. Orang yang terbaring di tempat tidur atau tidak aktif secara fisik juga bisa menderita dari gangguan peredaran di kaki ini.

Kondisi medis yang dapat menempatkan seseorang pada risiko mengembangkan sirkulasi darah yang buruk di kaki juga karena pengaruh tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi, diabetes, penyakit jantung, stroke, penyakit ginjal, dll.

Pilihan pengobatan untuk gangguan sirkulasi pada kaki

Pilihan pengobatan yang digunakan tergantung pada penyebab yang mendasari dan tingkat keparahan penyumbatan. Pengobatan ini dapat melibatkan pembedahan, terapi fisik, perubahan gaya hidup dan terapi pengobatan.

Berikut adalah beberapa pilihan pengobatan yang mungkin disarankan untuk masalah diatas seperti:

READ:  Penyebab Testis Bengkak Dan Meradang

• Jika sirkulasi darah dipengaruhi karena perkembangan bekuan darah, pengobatan mungkin melibatkan penggunaan antikoagulan.
• Jika arteri menjadi sempit, pengobatan mungkin melibatkan prosedur bedah seperti bedah bypass arteri perifer, angioplasty, revaskularisasi (pembuluh darah graft untuk memulihkan suplai darah), atherectomy (pengangkatan penumpukan plak) atau endarterektomi ( operasi untuk menghilangkan plak).
• Orang yang terpengaruh oleh klaudikasio intermiten mungkin akan diminta untuk mengambil obat yang melebarkan arteri yang terkena.
• Mengikuti diet seimbang dan latihan yang tepat akan membantu dalam memperkuat sistem sirkulasi.
• Jika sirkulasi yang buruk adalah karena kondisi medis seperti diabetes, hipertensi, penyakit jantung, penyakit ginjal, dan lain-lain, kemudian mengobati penyakit yang mendasari diperlukan.

Sementara terapi obat atau pilihan pengobatan lain dapat membantu untuk meringankan gejala, individu yang terkena harus membuat beberapa perubahan gaya hidup.

Karena obesitas merupakan faktor risiko untuk PAD, maka mereka harus rajin berolah raga secara fisik dan mengikuti diet rendah lemak dan tinggi serat untuk mengendalikan berat badan mereka.

Dan pada sirkulasi darah pada kaki yang buruk ini jika tidak diobati, maka dapat menyebabkan gangren sehingga perlu segera diatasi.

Loading...