Pilihan Pengobatan Untuk Kerusakan Hati

 

Pilihan Pengobatan Untuk Kerusakan HatiMencari informasi mengenai pilihan pengobatan pada kerusakan hati dapat anda temukan dibawah ini.

Namun sebelum kita membahas mengenai pilihan pengobatan pada kerusakan hati tersebut, alangkah baiknya jika kita juga memahami betul apa penyebab kerusakan hati tersebut dan apa fungsi hati dalam tubuh kita agar kita semakin menyadari akan pentingnya menjaga kesehatan organ yang satu ini.

Hati adalah organ kelenjar yang terletak di bawah diafragma, tepatnya di kuadran kanan atas perut. Hati yang sehat melakukan berbagai proses tubuh yang vital dan membantu dalam mempromosikan kesehatan yang optimal.

Kerusakan organ hati biasanya dipicu oleh diet yang tidak sehat, alkohol atau penyalahgunaan zat-zat terlarang, infeksi virus, gangguan metabolisme atau gangguan genetik.

Kerusakan organ hati yang jika tidak diobati dapat berkembang menjadi gagal hati. Oleh karena itu mencegah dini kerusakan hati atau setidaknya mengobatinya pada tahap awal adalah cara terbaik untuk yang sebaiknya ditempuh.

Fungsi hati pada tubuh

Hati memainkan peran yang sangat penting dalam metabolisme lemak dan karbohidrat. Selain itu fungsi hati lainnya yaitu untuk memproduksi empedu.

Empedu ini disimpan oleh kandung empedu. Kandung empedu adalah kantung berbentuk buah pir yang terletak di bawah hati. Empedu disekresi ke dalam usus kecil setelah satu ingests makanan berlemak.

Empedu membantu dalam pengemulsi lemak dan membantu dalam pencernaan lemak. Hal ini juga mengubah karbohidrat menjadi glukosa dan dengan demikian, membantu dalam menyediakan sel-sel tubuh dengan sumber utama energi.

Empedu ini juga berperan sebagai filter hati dan menetralkan segala zat-zat racun seperti obat-obatan, alkohol dan racun lainnya. Oleh karena itu, empedu memainkan peran yang sangat penting dalam detoksifikasi tubuh.

Seperti halnya pada mereka yang selalu mengkonsumsi alkohol yang berlebihan, penggunaan jangka panjang obat-obatan tertentu dan kebiasaan makan yang tidak sehat dapat menyebabkan peradangan pada jaringan hati. Dalam keadaan ini, seseorang dapat mulai menunjukkan tanda-tanda tertentu kerusakan hati.

Sirosis hati, hepatitis, pembentukan kista hati, penyakit hati berlemak, kanker hati dan gangguan hati autoimun adalah beberapa kondisi medis yang dapat menghambat fungsi hati.

Pengobatan Pilihan untuk Kerusakan Hati

Penurunan fungsi hati menimbulkan berbagai gejala. Awalnya, seseorang mungkin mengalami gejala seperti kehilangan nafsu makan, kelelahan, kelemahan, mual, muntah, diare atau sakit perut.

Ketika tidak adanya perawatan medis, kerusakan lebih lanjut dalam fungsi hati dapat menyebabkan pembengkakan perut, mudah memar, perdarahan, urine gelap atau warna kuning pada kulit.

Dalam kasus penyakit hati tertentu, kerusakan mungkin tidak dapat disembuhkan, itulah sebabnya diagnosis dan pengobatan sangat penting.

Dan dibawah ini beberapa informasi mengenai cara untuk merawat kerusakan hati.

Terapi Obat

Dokter biasanya meresepkan obat-obat tertentu untuk mengobati kerusakan hati. Jenis-jenis obat dan dosis, bagaimanapun, akan bervariasi tergantung pada penyebab yang mendasari kerusakan hati.
Misalnya, penggunaan obat antivirus akan direkomendasikan untuk pengobatan infeksi virus seperti hepatitis.

Kadang-kadang, kerusakan hati bahkan bisa disebabkan oleh penggunaan jangka panjang obat-obatan tertentu.
Misalnya, overdosis obat yang disebut acetaminophen sering dikaitkan dengan kerusakan hati. N-acetylcysteine adalah salah satu obat tersebut yang digunakan untuk membatalkan efek toksisitas asetaminofen.

Transplantasi Hati

Pada kasus yang parah, dimana hati tidak dapat menjalankan fungsinya dan telah gagal sepenuhnya, dokter mungkin menyarankan untuk melakukan transplantasi hati.

Transplantasi hati adalah prosedur pembedahan dimana hati yang rusak akan dihilangkan dari tubuh pasien dan hati yang sehat ditransplantasikan di tempatnya.

Bedah

Operasi juga dapat direkomendasikan untuk pasien yang menderita kista hati simtomatik atau kanker hati. Kanker hati terjadi ketika pembelahan sel yang abnormal dan tidak terkendali menyebabkan sel tersebut mengalami pertumbuhan ganas pada hati.

Prosedur pencitraan seperti USG hati, MRI atau CT scan dapat membantu dalam deteksi pertumbuhan abnormal dalam hati. Sebuah biopsi hati juga dapat dilakukan untuk menentukan apakah pertumbuhan jinak atau ganas. Sementara operasi mungkin menyarankan untuk menghapus pertumbuhan kanker, kemoterapi atau terapi radiasi pilihan pengobatan lain yang mungkin diperlukan pasca operasi.

Jadi dengan melihat peran hati bagi tubuh serta kerusakan-kerusakan hati yang bisa timbul serta pilihan pengobatan untuk mengatasi masalah kerusakan hati diatas, semoga bermanfaat bagi kita semua.

 
 

TOPIK TERBARU:

manfaat telur ikan belanak, bawang putih obat ganglion, manfaat ranee whitening cream plus, arti kedutan langit-langit mulut, kelainan bentuk panggul wanita, kdutan paha kiri, Arti KEDUTAN pada testis, bokong berbintik, bekas cakaran di badan, Cara membesarkan wajah dan kepala, Bibir bawah terbelah, pegal pangkal paha, glukosin, apa bedanya jerawat dan bekukul, air infus untuk rambut rontok