Pendapat para ahli tentang Stretch mark


Loading...

Pendapat para ahli tentang Stretch mark adalah salah satu masalah yang paling umum kehamilan dan merupakan alasan yang sering konsultasi dengan dokter Anda selama waktu ini.  Dan sementara tidak membahayakan kesehatan wanita atau kinerja tubuh Anda, ini bekas luka pada kulit mempengaruhi harga diri dan bahkan mungkin menyakiti ibu hamil atau ketika dihadapkan dengan alur sedikit.

Menurut Dr Mario Comparato, Kepala Ginekologi, Fakultas Kedokteran Universitas Buenos Aires, kekhawatiran muncul dari rasa takut alami dari wanita hamil yang kulitnya secara permanen ditandai sebagai akibat dari peregangan dan kontraksi berikutnya  kulit.  Dari pengalamannya, kata stretch mark Comparato sampai batas tertentu menghasilkan dampak psikologis pada wanita, yang menderita oleh penampilan mereka dan ini datang untuk mempengaruhi kualitas hidup mereka.

Juga dikenal sebagai striae gravidarum atau stretch mark, stretch mark bukan patologi atau mengancam organ-organ vital dari wanita hamil, namun menghindari mereka merupakan pertanda kesehatan, perawatan pribadi juga dengan cara ini.

Selama kehamilan, kulit memiliki elastisitas yang telah menjadi subyek kekaguman dari para dokter selama bertahun-tahun, tetapi tidak hanya mereka.
Mariela, misalnya, mengatakan: “Ketika Anda melihat bayi yang baru lahir saya, sudah di ruangan tidak bisa percaya bahwa ketiga kilo setengah telah dalam diriku, terutama ketika aku melihat perut saya dikontrak beberapa hari: bagaimana  adalah mungkin bahwa ia telah membentang begitu banyak?  Dan di mana sekarang semua kulit itu? ”

READ:  Stretch mark pada wanita hamil

Adalah bahwa pertumbuhan dan diperpanjang kulit, dan kemungkinan pengurangan, benar-benar signifikan, Comparato kata.  “Kedua kulit yang menutupi payudara dan perut memperluas secara signifikan selama sembilan bulan kehamilan dan kemudian melanjutkan statusnya asli mereka,” katanya.  Jadi untuk beberapa wanita, seperti Mariela, lulus kehamilan tanpa meninggalkan tanda di perut, meskipun di bagian lain dari tubuh: “Setelah setiap kelahiran, saya menemukan sementara kaki saya semakin ditandai, meskipun untungnya tidak  striations punya tempat lain, “kata Agnes.

Karena bekas luka yang ditinggalkan oleh goresan bertahan setelah lahir, hal ini membantu untuk mengetahui bagaimana dan mengapa mereka terjadi, sementara juga mengetahui cara untuk mencegah mereka.

Hal ini dianggap bahwa beberapa faktor berkontribusi terhadap munculnya stretch mark, dan mereka adalah:
Faktor keturunan pada ibu atau saudar
Latar Belakang pada kehamilan lain.
Berlebihan dan berat badan yang cepat.
Kurang  gizi (wanita dengan hidrasi baik mentolerir lebih besar peregangan kulit).

Secara klinis, pembentukan stretch mark melalui berbagai tahap.  Pada awalnya, lesi muncul sebagai garis kecil sebagai tokoh merah muda-ungu nada.  Mereka, di asal, sedikit terangkat dan sedikit gatal memperingatkan bahwa dalam fase inflamasi.  Dalam tahap kedua, kulit mengambil rona keputihan dan diperdalam jauh.  Dengan demikian, alur diinstal dengan penampilan bekas luka yang dapat berkisar panjang 5-6 inci.  Ketika mereka dewasa, mereka menjadi pucat, depresi dan akhirnya kusut.  Lapisan luar kulit (epidermis) menjadi lebih tipis di daerah itu.

READ:  Pijatan Alami Bagi Ibu Hamil

Menurut Dr Comparato, diperkirakan bahwa sejumlah besar wanita hamil dipengaruhi oleh hasil dari peregangan kulit, meskipun diasumsikan bahwa kenaikan berat badan lebih besar, ibu semakin besar kemungkinan mendapatkan stretch mark.  Meskipun kehamilan hadir pada permukaan kulit, jaringan parut tidak dangkal, Mario Comparato mengatakan, menambahkan: “Mereka adalah luka yang dalam yang membentuk dalam menanggapi traksi dan meregangkan dan penggantian kolagen dalam  dermis. ”

Sementara stretch mark lebih jelas setelah kelahiran, dari awal kehamilan harus mulai mencegah dan mencoba untuk konsisten dalam perawatan ini.

Setiap ibu bisa melakukannya di rumah, dengan krim pijat lokal atau emulsi bersama-sama untuk mengembalikan elastisitas kulit, seperti mereka yang memiliki vitamin A, vitamin E dan Allantoin.

Meskipun menjadi topik perhatian dan minat untuk ibu dan ibu, untungnya itu hanya masalah kosmetik yang seharusnya tidak menaungi sukacita kehamilan atau melupakan tujuan nyata dari sebuah kehamilan hati: perkembangan sehat bayi.

Loading...