Hubungan hipertensi dan kurang tidur pada wanita


Loading...

Hubungan hipertensi  dan kurang tidur pada wanita, dimana wanita yang tidur enam jam sehari atau kurang teratur berada pada risiko lebih besar terkena hipertensi dibandingkan dengan mereka yang tinggal setidaknya tujuh jam, menurut sebuah penelitian.
Peneliti Inggris telah menemukan, setelah lima tahun tindak lanjut 10.000 orang dewasa, wanita yang menghabiskan enam jam atau kurang tidur sehari lebih mungkin untuk memiliki stres yang tinggi yang lebih banyak waktu istirahat.
Dibandingkan dengan mereka yang memiliki kebiasaan menghabiskan tujuh jam antara lembaran, tidur hanya enam yang 42 % lebih mungkin untuk hipertensi di masa depan. Dengan tidur satu jam kurang, risiko adalah 31 %.
Namun, kita tidak bisa mengidentifikasi hubungan yang jelas antara jumlah jam tidur dan tekanan darah antara manusia, sebagai penulis mencatat dalam jurnal Hipertensi. ”
Temuan menunjukkan bahwa ada spesifik gender femeninoentre kurang tidur dan hipertensi, para peneliti, yang dipimpin oleh Francesco P. Cappuccio dari Warwick Medical School di Coventry, Inggris.
Tidak diketahui penyebabnya
Beberapa penelitian telah menghubungkan kurang tidur dengan peningkatan risiko tekanan darah tinggi, diabetes dan penyakit jantung. Banyak dari karya-karya ini difokuskan pada orang dengan sleep apnea, tetapi beberapa data menunjukkan bahwa tidur yang buruk dengan tidak adanya gangguan tidur, juga merupakan ancaman bagi kesehatan.

READ:  Efek kurang tidur atau insomnia

Beberapa penelitian telah menghubungkan kurang tidur dengan peningkatan risiko tekanan darah tinggi, diabetes dan penyakit jantung. Banyak dari karya-karya ini difokuskan pada orang dengan sleep apnea, tetapi beberapa data menunjukkan bahwa tidur yang buruk dengan tidak adanya gangguan tidur, juga merupakan ancaman bagi kesehatan.
Untuk pekerjaan ini, Cappuccio dan koleganya menggunakan informasi dari percobaan lain dengan 10.300 peserta 35-55 tahun. Studi ini berfokus pada orang-orang yang memiliki tekanan darah normal antara tahun 1997 dan 1999 dan dijadwalkan untuk tahap kedua sidang pada 2003-2005.
Selama tahap kedua, 76 % dan 68&, masing-masing, dari kelompok asli dimasukkan dalam analisis. Dalam penilaian kedua, 20 % peserta didiagnosis dengan masalah ini dan menemukan bahwa di antara wanita, yang tidur kurang berada di risiko yang lebih besar.
Faktor risiko jantung, seperti merokok, kelebihan berat badan atau menetap, sebagian kontribusi terhadap hubungan ini. Namun, link terpisah terdeteksi antara keduanya.
Satu penjelasan yang mungkin, menurut hipotesis ahli ‘ adalah bahwa kurang tidur memberikan kontribusi untuk menaikkan tegangan untuk mempertahankan sistem saraf dalam keadaan hiperaktif, yang mempengaruhi seluruh tubuh.
Menurut tim Cappuccio, studi lebih lanjut diperlukan untuk mengkonfirmasi temuan ini dan untuk menentukan mengapa hal itu mempengaruhi perempuan dan bukan laki-laki.

Loading...