Hubungan vitamin D dengan perkembangan kanker payudara


Loading...

Beberapa studi menunjukkan bahwa tingkat tinggi vitamin dalam darah terkait dengan resiko yang lebih rendah dari kanker payudara dan kanker kolorektal.

Konsumsi 2.000 unit internasional (IU) vitamin d dan mandi matahari antara 10 dan 15 menit, jika waktu memungkinkan, bisa mencegah hingga setengah dari kasus-kasus kanker payudara dan dua-pertiga dari kanker kolorektal, menurut dua studi yang dilakukan oleh sekelompok Universitas dan AS penelitian pusat di antara Universitas California di San Diego, pusat penelitian gizi dan kesehatan di San Francisco dan Boston University.

Temuan-temuan keduanya studi, meta-analisis dari studi sebelumnya, yang diterbitkan dalam jurnal “Journal of Steroid biokimia dan biologi molekular” dan “American Journal of Preventive Medicine”, masing-masing, dan mempertimbangkan jumlah kasus kedua jenis kanker di Amerika Serikat sebagai referensi.

Studi kanker payudara gabungan data dari penyelidikan sebelumnya dua – Harvard perawat kesehatan belajar dan belajar rumah sakit St. George – dan menemukan bahwa wanita dengan tingkat dalam darah tinggi 25-hydroxyvitamin d atau 25 (OH) D disajikan risiko terendah mengembangkan kanker payudara.

Para peneliti diklasifikasikan Catatan 1,760 peserta dari dua ujian ke lima kelompok yang didasarkan pada tingkat plasma 25 D (OH), mulai dari peserta dengan tingkat lebih rendah (kurang dari 13 ng\/ml) ke tingkat tertinggi (kira-kira 52 ng/ml). Data juga termasuk jika orang-orang ini telah menderita kanker.

READ:  Hubungan implan payudara dan limfoma terhadap kanker

“Hasil yang sangat jelas,” kata peneliti Cedric Garland dari University of California di San Diego (UCSD), “orang-orang dalam kelompok paling mengurangi tingkat darah 25 (OH) D memiliki tingkat tertinggi kanker payudara dan angka ini turun ketika mereka menaiki tingkat vitamin D”. “Tingkat serum terkait dengan 50% penurunan risiko tetap untuk mengambil 2.000 internasional unit (IU) vitamin D3 setiap hari dan, ketika waktu memungkinkan, berjemur di matahari antara 10 dan 15 menit sehari”.

Kanker kolorektal belajar analysed data dari lima studi yang diperiksa Asosiasi tingkat darah 25 (OH) D dalam relawan yang sehat, yang diikuti selama 25 tahun sebelum pengembangan mungkin kanker. Seperti dengan studi kanker payudara, data pada total 1,448 individu diklasifikasikan menurut tingkat vitamin d dalam darah dan dibagi menjadi lima kelompok, mulai dari tertinggi ke terendah.

Menurut Edward D. Gorham, penulis dan juga dari UCSD, “Perhatikan bahwa peningkatan tingkat 25-hydroxyvitamin D 34 ng/ml dikurangi tingkat insiden kanker kolorektal setengah”.

“Pengurangan dua pertiga dari kejadian ini bisa dengan tingkat 46 ng/ml, yang sesuai dengan 2.000 IU vitamin D3 konsumsi sehari-hari.” “Kombinasi diet, suplemen dan antara 10 dan 15 menit dari Sun sehari untuk lebih baik mencapai tujuan ini”, menunjukkan peneliti.

Loading...