Penyebab Kram Perut dan Pendarahan Implantasi


Loading...

Penyebab Kram Perut Kram perut selama awal kehamilan umumnya disebabkan karena implantasi embrio. Selain itu, awal kehamilan pada ibu juga memungkinkan mengalami nyeri di perut mulai dari kedutan ringan sampai kram mirip dengan siklus menstruasi.

Kram Perut karena Penanaman Embrio

Kram perut mungkin menjadi salah satu indikasi pertama bahwa seorang wanita hamil. Namun, wanita yang mengalami kram perut bukan berarti bahwa dia pasti kehamil. Kram perut juga bisa dirasakan disaat awal dari menstruasi bulanannya.

Pada wanita hamil, setelah telur dibuahi, embrio akan melakukan perjalanan dari tuba falopi untuk menanamkan diri kedalam lapisan rahim. Selama implantasi ini, seorang wanita mungkin melihat bercak atau merasakan kram perut.

Pendarahan yang berhubungan dengan implantasi akan sering muncul dengan warna merah muda dan lebih ringan dari periode normal menstruasi.

Implantasi biasanya terjadi dalam waktu 10 hingga 14 hari setelah pembuahan. Wanita mengalami ovulasi sekitar 14 hari sebelum dimulainya periode berikutnya mereka sehingga implantasi sering bertepatan dengan waktu ketika seorang wanita mengharapkan untuk menstruasi.

READ:  Mengetahui pentingnya perawatan kehamilan

Kemungkinan Penyebab Lain Kram Perut

Pada awal kehamilan, wanita mungkin mengalami kram atau nyeri di perut bagian bawah akibat peregangan ligamen bulat dalam persiapan untuk pembesaran rahim. Sembelit juga dapat menyebabkan sakit perut mulai di bagian awal kehamilan dan berlanjut sepanjang kehamilan berlangsung.

Peringatan Saat Terjadi Kram Perut

Dalam beberapa kasus, kram perut dalam kehamilan dapat berarti ada sesuatu yang salah. Sekitar 15 sampai 20 persen dari seluruh kehamilan berakhir dengan keguguran.

Menurut American Pregnancy Association, wanita yang telah memiliki tes kehamilan positif dan mengalami kram perut yang kuat, perdarahan vagina dan melewati jaringan melalui vagina mungkin mengalami keguguran dan harus memanggil dokter mereka.

Penyebab lain dari kram perut mungkin merupakan kehamilan ektopik dimana implan embrio terjadi di luar rahim, biasanya saluran tuba.
Kehamilan ektopik sering termasuk nyeri di perut, kram perut yang kuat, perdarahan vagina dan rendahnya tingkat hCG.

Pertimbangan Saat Terjadi Kram Perut

Jika seorang perempuan mengalami kram perut selama kehamilan, ia harus membicarakan segala keluhannya pada dokter kandungan yang terpercaya.

READ:  Konsultasi Masalah Depresi (Psikologi) yang dialami Oleh Ibu Hamil

Jika seorang wanita tidak yakin jika dia hamil, tes urin atau darah dapat mengkonfirmasikan diagnosis.
Namun, jika seorang wanita melakukan tes urine terlalu dini, ia mungkin menerima hasil negatif yang palsu karena tidak ada hormon kehamilan yang cukup, atau hCG.

Sementara banyak tes urine komersial mengatakan bahwa seorang wanita dapat menguji sedini lima hari sebelum menstruasi, American Pregnancy Association mengatakan bahwa cara terbaik bagi seorang wanita untuk menunggu sampai setidaknya satu hari melewati periode menstruasi untuk mendapatkan hasil tes yang paling akurat.

Loading...