Penyebab, Gejala dan Pencegahan Penyakit Tularemia


Loading...

Penyakit  Langka Defenisi Tularemia
Tularemia adalah penyakit menular yang disebabkan oleh bakteri Francisella tularensis dan biasanya menyerang bagian kulit, mata, kelenjar getah bening, paru-paru dan organ internal pada hampir semua mamalia termasuk manusia.

Penyakit Tularemia ini sering disebut demam kelinci atau demam rusa terbang. Cara penyebarannya Tularemia ke manusia melalui beberapa perantara termasuk gigitan serangga dan kontak langsung dengan hewan yang terinfeksi.

Meskipun tularemia sangat langka terjadi namun jika diderita oleh manusia biasanya sangat fatal. Tularemia dapat diobati dengan antibiotik tertentu jika dapat didiagnosis lebih awal.

Gejala Tularemia
Kebanyakan orang terkena tularemia umumnya mulai merasakan sakit dalam waktu dua sampai 10 hari setelah tertular.

Tularemia dapat dibedakan dalam beberapa jenis dan tergantung pada bagaimana dan di mana bakteri masuk ke dalam tubuh. Umumnya, mereka masuk melalui kulit atau selaput lendir, tetapi mereka juga dapat terhirup atau melalui makanan.

Jenis-Jenis Tularemia

Tularemia Ulceroglandular
Tanda dan gejala termasuk:
• Kulit yang terinfeksi membentuk ulkus (borok)
• Pembengkakan pada kelenjar getah bening
• Demam (Panas dingin)
• Sakit kepala
• Kelelahan

Tularemia Kelenjar

Orang dengan Tularemia Kelenjar memiliki tanda-tanda dan gejala yang sama tularemia ulceroglandular, kecuali tidak ada borok pada kulit.

Tularemia Oculoglandular

Tularemia Oculoglandular ini mempengaruhi mata dan dapat menyebabkan:
• Sakit mata
• Mata kemerahan
• Pembengkakan pada mata dan berair
• Terjadinya ulkus di bagian dalam kelopak mata.

Tularemia Orofaringeal
Tularemia Orofaringeal ini biasanya disebabkan oleh makan daging hewan liar yang kurang matang atau minum air yang terkontaminasi, Tularemia Orofaringeal ini mempengaruhi saluran pencernaan. Tanda dan gejala termasuk:
• Demam
• Sakit tenggorokan (faringitis)
• Borok pada mulut
• Muntah
• Diare

Tularemia Pneumonia

Tularemia Pneumonia paling umum terjadi pada orang tua dan orang dengan tularemia typhoidal dengan gejala seperti:
• Batuk
• Nyeri dada
• Kesulitan bernapas.
Bentuk lain dari tularemia juga dapat menyebar ke paru-paru.

Tularemia Typhoidal
Tularemia Typhoidal ini bentuk yang jarang terjadi namun dampaknya sangat serius, gejala Tularemia Typhoidal biasanya menyebabkan:
• Demam tinggi
• Ekstrim kelelahan
• Muntah dan diare
• Pembesaran limpa (splenomegali)
• Pembesaran hati (hepatomegali)
• Pneumonia.

Penyabab penularan Tularemia
Penyabab penularan Tularemia melalui gigitan serangga, paparan hewan yang sakit atau mati, udara yang mengandung bakteri, makanan atau minuman, mengkonsumsi daging yang kurang matang, dll.

READ:  Gejala Penyakit Tularemia

Berikut ini dapat meningkatkan resiko terkena tularemia:

• Berburu dan perangkap. Karena pemburu menangani binatang liar, yang terkena darah hewan dan mungkin makan daging mereka, mereka beresiko tularemia.

• Berkebun atau lansekap. Tukang kebun dan landscapers mungkin juga beresiko tularemia. Mereka lebih cenderung untuk mengembangkan tularemia pneumonia, salah satu bentuk paling umum dan paling mematikan dari penyakit. Ada kemungkinan bahwa tukang kebun menghirup bakteri yang menimbulkan tanah saat bekerja atau saat menggunakan mesin pemotong dan pemangkas rumput.

• Bekerja dalam pengelolaan satwa liar atau kedokteran hewan. Orang-orang yang bekerja dengan satwa liar berada pada peningkatan risiko tularemia.


Komplikasi Tularemia

Tularemia dapat berakibat fatal dan bisa menyebabkan komplikasi lain, seperti:
• Radang paru-paru (pneumonia). Pneumonia dapat menyebabkan kegagalan pernapasan – suatu kondisi di mana paru-paru tidak mengambil oksigen yang cukup, melepaskan karbon dioksida yang cukup atau keduanya.

• Infeksi di sekitar otak dan sumsum tulang belakang (meningitis). Meningitis adalah infeksi yang serius dan kadang-kadang mengancam nyawa dari cairan dan membran (meninges) yang mengelilingi otak dan sumsum tulang belakang.
Tanda dan gejala meningitis bakteri meliputi demam tinggi, sakit kepala parah, leher kaku dan kepekaan terhadap cahaya.
Jika tidak segera diobati, bakteri meningitis dapat menyebabkan kerusakan otak dan bahkan kematian.

• Iritasi sekitar jantung (pericarditis). Ini adalah pembengkakan dan iritasi pada perikardium, membran tipis yang mengelilingi jantung. Perikarditis ringan sering meningkatkan tanpa pengobatan, tetapi lebih-serius kasus mungkin memerlukan terapi antibiotik.

• Infeksi tulang (osteomyelitis). Bakteri tularemia kadang menyebar ke tulang, menyebabkan nyeri, penurunan rentang gerak sendi di dekatnya, dan kadang-kadang pada kulit, nyeri kemerahan atau luka terbuka di daerah bencana.
Daignosa Tularemia

Tularemia mungkin sedikit sulit untuk didiagnosa. Dokter mungkin memeriksa tularensis F. dalam darah atau sampel dahak. Tapi cara yang umum untuk mendiagnosa tularemia dengan mengidentifikasi antibodi terhadap bakteri dalam sampel darah. Selain itu , mendiagnosa Tularemia ini dapat dilakukan melalui X-ray dada untuk mencari tanda-tanda pneumonia.

Perawatan dan Pengobatan Tularemia
Tularemia dapat diobati secara efektif dengan antibiotik seperti streptomisin atau gentamisin, yang diberikan melalui suntikan langsung ke dalam otot atau vena. Tergantung pada jenis tularemia dirawat, dokter mungkin meresepkan antibiotik oral seperti doxycycline (Oracea, Vibramycin, orang lain) sebagai gantinya.
Anda juga akan menerima terapi untuk setiap komplikasi seperti meningitis atau pneumonia. Secara umum, Anda harus kebal terhadap tularemia setelah sembuh dari penyakit ini, tetapi beberapa orang mungkin bisa mengalami kekambuhan atau reinfeksi ulang.

READ:  Gejala dan jenis Tularemia

Pencegahan Tularemia

Upaya untuk mengembangkan vaksin tularemia hingga sejauh ini belum berhasil. Jika anda bekerja dalam pekerjaan yang berisiko tinggi, langkah ini dapat membantu dalam mencegah tertular atau terinfeksi Tularemia:

• Lindungi diri dari gigitan serangga dengan mengenakan kemeja lengan panjang dan celana panjang, selipkan celana anda ke dalam kaus kaki Anda, dan menggunakan topi bertepi lebar untuk membantu melindungi wajah dan leher.

• Gunakan obat anti serangga, tapi ikuti petunjuk pemakaian obat dari produsen dengan hati-hati. Produk yang mengandung DEET masih dianggap paling efektif terhadap kutu, meskipun minyak kayu putih, lemon atau insektisida alami mungkin menawarkan perlindungan.

Gunakan konsentrasi terendah dari penolak untuk keadaan, menerapkannya dalam moderasi, dan mencucinya di akhir hari. Jangan gunakan repellents mengandung DEET pada bayi berusia kurang dari 2 bulan. Periksa diri untuk kutu sering dan menghapusnya segera jika Anda menemukan apapun.

• Berhati-hatilah saat berkebun. Rumah kebun dan landscapers profesional harus mempertimbangkan memakai masker wajah ketika menggali tanah, membersihkan gulma atau sikat, atau memotong rumput.

• Tangani dengan hati-hati hewan. Jika Anda berburu atau menangani kelinci liar atau kelinci, memakai sarung tangan dan kacamata pelindung, dan cuci tangan Anda dengan sabun dan air panas setelah menyentuh hewan. Masak semua daging liar secara menyeluruh, dan menghindari menguliti atau ganti binatang yang muncul sakit.

• Melindungi hewan peliharaan Anda. Ternak dan hewan peliharaan bisa terkena tularemia jika mereka makan bagian dari kelinci yang sakit atau digigit oleh kutu yang terinfeksi.

Untuk membantu menjaga hewan peliharaan Anda aman, hindari membiarkan mereka di luar tanpa pengawasan, memberi mereka loak dan perlindungan tik, dan jangan biarkan mereka datang dalam kontak dekat dengan binatang liar atau mati.

Tularemia adalah penyakit menular yang disebabkan oleh bakteri Francisella tularensis dan biasanya menyerang bagian kulit, mata, kelenjar getah bening, paru-paru dan organ internal pada hampir semua mamalia termasuk manusia.

Loading...