Efek Samping Amoksisilin Pada Kesehatan


Loading...

Efek Samping Amoksisilin Pada KesehatanAmoksisilin merupakan obat paling sering digunakan untuk mengatasi infeksi bakteri namun disadari atau tidak obat amoksisilin ini memiliki efek samping pada individu tertentu.

Menurut sebuah studi terbaru yang dilakukan para peneliti dari University of Iowa, telah dilaporkan bahwa penggunaan amoksisilin pada masa bayi akan membuat kerusakan pada enamel gigi secara permanen.

Amoksisilin milik spektrum antibiotik beta-laktam dan merupakan obat yang paling umum digunakan untuk mengobati infeksi bakteri, termasuk infeksi telinga, hidung, dan tenggorokan, infeksi kulit, infeksi saluran kemih, infeksi saluran pernapasan bawah, gonore dan infeksi menular seksual lainnya.

Berikut adalah beberapa efek samping yang dapat ditimbulkan oleh amoksisilin jika dikonsumsi tanpa dosis yang tepat.

Efek Samping Amoksisilin Pada Kesehatan

1. Reaksi anafilaktik

Salah satu efek samping amoksisilin yang paling serius dan berbahaya dari semua efek samping penggunaan amoksisilin adalah reaksi anafilaksis.

Reaksi anafilaktik ini didefinisikan sebagai reaksi hipersensitivitas tipe 1 yang mengancam jiwa ketika obat ini diberikan secara internal atau secara lisan. Dan lebih dari 1.500 pasien meninggal setiap tahunnya karena reaksi anafilaksis.

READ:  Penyebab dan metode pengobatan sakit punggung dan leher

Reaksi anafilaktik merupakan respon alergi serius yang hanya terjadi pada pasien yang sensitif terhadap penisilin dan turunannya dan ditandai dengan beberapa gejala sebagai berikut:

Efek samping pada dermatologi adalah salah satu tanda-tanda pertama hipersensitivitas yang terlihat seperti gatal-gatal, ruam dan kemerahan pada kulit yang terkadang disertai dengan demam.

Efek samping pada bibir, lidah dan atau tenggorokan juga bisa terlihat. Efek samping amoksisilin lainnya berupa gangguan pernapasan (kesulitan bernafas, sesak napas, mengi), dan lain-lain.

Beberapa pasien mungkin juga mengeluhkan masalah pencernaan seperti kram perut yang parah, sakit perut, diare (berair atau berdarah), dll.

Efek serius lainnya yang mungkin terjadi, jika tindakan segera tidak diambil untuk mengatasi gejala-gejala, termasuk kejang pada arteri koroner yang dapat menyebabkan infark miokard yang menyebabkan penurunan tiba-tiba tekanan darah.

Efek Samping Amoksisilin Lainnya

Sariawan

Sariawan sering dilihat sebagai superinfeksi dalam kasus overdosis amoksisilin. Setiap overdosis antibiotik seringkali menyebabkan penurunan kekebalan tubuh sehingga meningkatkan kerentanan terhadap infeksi jamur lainnya organ lainnya.

READ:  Manfaat dan Bahaya Kolesterol Pada Tubuh

Gangguan pada pencernaan

Salah satu efek samping yang diamati pada bayi adalah gangguan pada pencernaan. Ketika tubuh tidak terbiasa dengan asupan amoksisilin, saluran pencernaan sering menyebabkan kram perut, nyeri perut dibagian bawah, mual dan muntah.

Kerusakan Hati

Kerusakan organ hati merupakan efek samping yang hanya terjadi setelah penggunaan obat amoksisilin dalam jangka panjang.

Hepatotoksisitas ini biasanya timbul ketika penggunaan amoksisilin yang dikombinasikan dengan asam klavulanat. Hepatotoksisitas ini ditandai dengan beberapa gejala seperti warna mata dan kulit menguning, urin berwarna gelap serta nyeri perut kanan atas.

Nah, dengan melihat beberapa masalah dan efek samping amoksisilin pada kesehatan tubuh maka berhati-hatilah jika ingin mengkonsumsi amoksisilin jika tidak diresepkan oleh dokter anda.

Loading...