Manfaat vitamin C dan E pada peningkatan kualitas sperma


Loading...

Vitamin C
Vitamin C adalah antioksidan yang kuat dan dapat mempertahankan kualitas sperma, mencegah kerusakan yang disebabkan oleh radikal bebas dan racun, yang dengan mudah dapat mempengaruhi sperma, dan sistem reproduksi.

Vitamin C juga mencegah aglutinasi sperma yang akan meningkatkan tingkat mobilitas dan kesuburan laki-laki.

Sebuah studi tahun 1992 yang dilakukan di perokok laki-laki mengungkapkan bahwa injerían 500 mg vitamin c menurunkan jumlah sel sperma grouping dan misshaped, serta peningkatan mobilitas sperma dan kelangsungan hidup.

Manusia adalah salah satu dari hanya beberapa mamalia yang tidak menghasilkan vitamin C, sehingga harus diperoleh dengan diet atau suplemen. Sumber makanan yang kaya termasuk pinggul, blackcurrant, jambu, paprika, jeruk dan stroberi.

Suplemen vitamin C kontroversial karena beberapa dokter yang berlangganan teori-teori Linus Pauling direkomendasikan 1.000 untuk 3.000 mg per hari, sementara Departemen Pertanian permintaan U.S. hanya 90 mg per hari diperlukan untuk laki-laki.

Vitamin E
Vitamin eE juga merupakan antioksidan kuat dan dapat melindungi sel-sel terhadap kerusakan oksidatif sperma, sebagai vitamin C, yang memberikan kontribusi pada meningkatnya jumlah sperma.

READ:  Wanita dengan Penyumbatan Saluran Telur (Tuba Falopi)

Suplemen dengan vitamin e telah terbukti untuk meningkatkan mobilitas sperma dan meningkatkan kapasitas sel-sel sperma untuk menembus telur dalam studi prueba tubo.

Vitamin E juga sangat penting artinya untuk memberikan perlindungan  sel-sel sperma yang sensitif sensitif dari toksin, khususnya terhadap rokok dan alkohol. dan yang terakhir adalah  vitamin E memainkan peran penting dalam mengatur hormon seks.

Loading...