Cara Menangani Nyeri Tulang Belakang


Loading...

Nyeri Tulang Belakang Cara menangani nyeri tulang belakang dengan bedah melalui prosedur medis sejauh ini jauh lebih efektif dari pada pengobatan lainnya. Tapi hal ini bukan berarti bahwa pengobatan nyeri tulang belakang dengan pendekatan fisioterapi tidak memberi hal yang positif. Hal ini terhagantung dari tingkat keparahan pasien.

Dokter Cloward adalah orang yang pertama kali melakukan prosedur lumbar fusion interbody anterior (ALIF) pada tahun 1950 untuk pengobatan nyeri punggung bawah untuk kondisi tulang degeneratif. Prosedur Cloward tidak mendapatkan bantuan langsung karena tingkat nonunion cukup tinggi (30-40%).

Pada 1990-an, bagaimanapun, ada kebangkitan popularitas untuk anterior (dari depan) operasi lumbar fusion interbody karena munculnya baru kandang titanium sekrup memegang ruang disk yang lebih baik dan memungkinkan untuk tingkat fusi yang lebih tinggi.
Aplikasi modern Bedah ALIF

Sementara ALIF masih teknik fusi tulang belakang tersedia secara luas, ini jenis prosedur sering dikombinasikan dengan pendekatan posterior (anterior / posterior fusi) karena kebutuhan untuk memberikan fiksasi lebih kaku dari pendekatan anterior saja menyediakan.

Dalam kasus di mana tidak ada banyak ketidakstabilan, suatu ALIF saja bisa cukup. Umumnya, hal ini benar dalam kasus salah satu penyakit degeneratif disc tingkat di mana ada banyak runtuhnya disk space.

READ:  4 Cara Alami Atasi Migraine

Untuk pasien yang memiliki “tinggi” disc, atau bagi mereka dengan ketidakstabilan (spondylolisthesis isthmic misalnya), pendekatan anterior fusi tulang belakang tidak dapat memberikan stabilitas yang memadai.

Dalam situasi klinis, fusi interbody anterior lumbar dapat dilengkapi dengan instrumentasi (dari belakang) posterior dan fusi untuk memberikan dukungan tambahan untuk tingkat menyatu tulang belakang.

Deskripsi Bedah Interbody Fusion Anterior Lumbar

Fusi lumbal interbody anterior (ALIF) mirip dengan fusi interbody posterior lumbar (PLIF), kecuali bahwa di ALIF, ruang disk yang menyatu dengan mendekati tulang belakang melalui perut, bukan melalui punggung bawah. Dalam pendekatan ALIF, sayatan tiga inci sampai lima inci dibuat di sisi kiri perut dan otot-otot perut yang ditarik ke samping (lihat Gambar 1).

Karena otot perut anterior di garis tengah (abdominis rektus) berjalan secara vertikal, tidak perlu dipotong dan mudah ditarik ke samping. Isi perut berbaring di dalam karung besar (peritoneum) yang juga dapat ditarik kembali, sehingga memungkinkan akses tulang belakang bedah ke depan tulang belakang tanpa benar-benar memasuki perut.

Ada juga pendekatan transperitoneal kurang populer yang mengakses tulang belakang melalui perut. Ini menambah banyak morbiditas yang tidak perlu prosedur dan karena itu digunakan lebih jarang.

READ:  Faktor Pemicu Defisiensi Vitamin D

Meskipun sebelumnya ada banyak kepentingan dalam menyempurnakan pendekatan endoskopi untuk operasi ALIF, itu sebagian besar telah ditinggalkan karena menempatkan pembuluh darah besar (aorta dan vena cava) terlalu besar risikonya.

Pembuluh darah besar yang terus kekaki berada di atas tulang belakang, ahli bedah tulang belakang begitu banyak akan melakukan operasi ini dalam hubungannya dengan ahli bedah pembuluh darah yang memobilisasi pembuluh darah besar. Setelah pembuluh darah telah dipindahkan ke samping, bahan lempengan sendi akan dihilangkan dan dilakukan cangkok tulang atau transplantasi tulang dan sangkar interbody anterior dimasukkan.

Pendekatan ALIF lebih menuguntungkan dibanding  PLIF dan pendekatan saluran posterolateral karena otot punggung dan saraf  tidak terganggu dalam prosedur tersebut.

Terakhir, implan jauh lebih besar dapat dimasukkan melalui pendekatan anterior, dan ini memberikan stabilitas yang lebih baik dari awal konstruk fusi.

Loading...