Penyakit diabetes pada ibu hamil


Loading...

Penyakit diabetes
Penyakit diabetes pada ibu hamil

Penyakit  diabetes pada ibu hamil  yang disebut gestational diabetes yang dapat bertahan setelah melahirkan. Diabetes pada ibu hamil terjadi ketika pankreas tidak menghasilkan cukup insulin yang bertanggung jawab untuk memetabolisme glukosa.  Kekurangan insulin menyebabkan kadar glukosa dalam darah meningkat.

Pada awal gestational diabetes kebanyakan para ibu hamil tidak merasakan gejala apapun.  Kemudian, bila gangguan ini terjadi selama (sekitar 26 minggu kehamilan), akan muncul  gejalanya seperti pusing dan kelelahan, haus dan sering buang air kecil.  Bayi akan memiliki tahap kecemasan yang ekstrim dan gerakan tiba-tiba serta perut membengkak lebih dari biasanya karena ukuran bayi yang berlebihan.Faktor-faktor yang meningkatkan kemungkinan diabetes selama kehamilan adalah:
* Ada atau diabetes dalam keluarga
* Kegemukan
* Lebih dari 35 tahun
* Akhir melahirkan bayi dengan berat lahir lebih de4 kilogramosal
* Aborsi alami atau anak-anak yang lahir mati.

Para wanita yang didiagnosis dengan diabetes selama kehamilan harus kontrol konstan dengan analisis gula darah untuk memverifikasi kesehatan mereka dan bayi, karena kontrol miskin dapat memiliki konsekuensi negatif untuk keduanya.

Pada ibu, diabetes mendukung keberadaan frekuensi yang lebih tinggi lahir prematur, hipertensi, preeklamsia, saluran kemih atau infeksi vagina dan polihidramnion (peningkatan cairan ketuban).

READ:  Gejala kehamilan pada 4 minggu pertama

Pada bayi, diabetes dapat menyebabkan makrosomia (berat badan pada saat lahir dari a4 kg), kelainan bawaan, penyakit kuning, hipoglikemia, hypocalcemia, polisitemia, gangguan pernapasan (membran hialin) dan cedera sehingga sulit obstetri kelahiran normal.  Termasuk anak-anak tumbuh lebih rentan untuk mengembangkan penyakit ini.

Sang ibu telah didiagnosis dengan diabetes kehamilan harus memiliki perlakuan pada tiga bidang:
* Diet Terapi: diet khusus penting bagi perempuan yang memiliki penyakit diabetes kehamilan dan harus mengandung protein (daging, ikan, telur, susu dll), Vitamin dan mineral seperti besi, asam folat, kalsium dan vitamin D.  Dalam setiap kasus, wanita tidak seharusnya berpenghasilan lebih dari 12-14 kehamilan kgdurante.  Harus mengeluarkan dengan penggunaan gula (tapi pemanis buatan bisa digunakan) dan evliminar alkohol dan tembakau.

* Membuat latihan: Sebaiknya latihan fisik sebagai aliran darah stabil dan kadar glukosa darah.  Di antara yang paling diinginkan adalah kolam (relaks dan distends otot-otot) dan berjalan apabila diizinkan oleh perimeter perut.

* Insulin terapi: Jika diet tidak bisa mengendalikan diabetes, Anda harus mengatur dua atau tiga suntikan insulin setiap hari.

READ:  11 Tanda Berbahaya Saat Hamil

Setelah lahir, lasdiabéticas kehamilan paling insulin-diperlakukan tidak lagi memerlukan pemerintahannya.  Ketika selama dua bulan, wanita tersebut harus menjalani studi analisis untuk menentukan status metabolisme karbohidrat.

Analisis ini harus mencakup penetapan glukosa darah setelah beban glukosa oral atau kurva glukosa. “

Hasilnya dapat berupa:
* Normal: Diabetes pada kehamilan tidak ada lagi.
* Glukosa intoleransi: gangguan yang terjadi  dari waktu ke waktu, menjadi diabetes yang sesungguhnya.
* Diabetes

Singkatnya, apakah wanita yang menderita diabetes sebelum kehamilan sama seperti  diabetes yang diderita pada saat hamil. Untuk itu, penting untuk tetap berhati-hati mengendalikan kadar gula darah dalam darah.  Ini akan membantu mencegah masalah kesehatan tidak hanya untuk dirinya sendiri tapi untuk anaknya yang belum lahir.

Jika seorang wanita memiliki diabetes sebelum kehamilan, jangan lupa untuk memberitahu semua dokter Anda obat-obatan apa yang Anda ambil untuk diabetes.  Jika tidak, interaksi dengan obat lain yang bisa mengubah kadar glukosa darah yang berbahaya.

Loading...