Dampak penyakit asma pada janin

Dampak penyakit asma pada janin
Ibu Hamil Dan Penyakit Asma

Dampak penyakit asma selama kehamilan pada janin membahayakan kesehatan mengancam nyawa dan keselamatan ibu.  Jika Anda tidak dapat bernapas, maka bayi Anda juga mungkin di sekitar 28 minggu kehamilan.

Banyak wanita takut untuk mengambil obat asma selama kehamilan.  Namun, risiko tidak mengambil obat untuk asma selama kehamilan lebih besar daripada risiko potensial terhadap bayi.

Hal ini penting untuk menjaga pernapasan Anda di bawah kontrol selama masa kehamilan atau 28 minggu kehamilan.  kekurangan oksigen pada ibu dapat mempengaruhi bayi dalam beberapa cara.  Namun, ketika asma dikendalikan selama kehamilan, seorang wanita akan memiliki kehamilan normal tanpa komplikasi.Bila asma tidak terkontrol selama kehamilan dapat mengakibatkan:

1.  Lahir prematur
2.  Bayi dengan berat lahir rendah
3.  Perubahan tekanan darah

Beberapa wanita menemukan bahwa mereka sebenarnya meningkatkan asma selama kehamilan.  Bahkan, sekitar sepertiga dari perempuan melihat peningkatan gejala asma mereka, sementara jumlah yang sama mungkin melihat parahnya.  Kebanyakan obat yang digunakan untuk mengontrol asma adalah dengan sempurna aman selama 28 minggu kehamilan dan sisanya dari kehamilan.

Ada beberapa hal yang wanita hamil dapat lakukan untuk mengontrol asma Anda setiap minggu terutama pada 28 minggu pertama kehamilan, saat mengambil obat mereka.  Ini termasuk:

1.  Hindari umum memicu alergi.
2.  Menghindari pemicu lainnya.
3.  Nikmati jumlah yang cukup tidur.
4.  Mencari perawatan prenatal reguler.
5.  Latihan ringan di bawah pengawasan dokter yang berkualitas.
6.  Hindari merokok atau menghindari orang yang merokok.

Vaksin flu yang aman pada kehamilan.  Sebuah vaksinasi flu sangat dianjurkan untuk pasien asma yang dipicu oleh infeksi virus.

Jika Anda memiliki asma, dokter Anda akan bekerja dengan Anda selama 28 Anda minggu hamil dan sisanya untuk memastikan Anda menerima situasi perawatan terbaik Anda diberikan.  Wanita hamil akan dipantau menggunakan beberapa metode yang berbeda, termasuk aktivitas spirometri dan penilaian laju aliran ekspirasi puncak.  Tujuan dari perawatan pralahir termasuk mempertahankan fungsi paru-paru normal atau mendekati normal.

Bayi anda akan dipantau ketat selama kehamilan, tidak hanya dalam 28 minggu kehamilan.  Operator Anda akan menggunakan USG dan pemantauan elektronik denyut jantung janin sebagai elemen kunci untuk menilai kesehatan bayi dan kesejahteraan.

Jika seorang wanita mengalami serangan asma selama kehamilan dalam setiap minggu diberikan baik 28 minggu kehamilan atau mengikuti intervensi awal sangat penting untuk kesehatan dan kesejahteraan dan bayi Anda.  Ibu hamil harus mencari perawatan medis segera jika obat Anda tidak mengakibatkan perbaikan atau jika episode parah.  Dalam beberapa kasus, serangan dapat menyebabkan penurunan gerakan janin dan ini harus ditinjau ulang segera.

Dengan perawatan yang tepat, kebanyakan wanita melahirkan tanpa komplikasi setelah 28 minggu kehamilan.  Selama persalinan dan melahirkan, Anda dan bayi Anda akan dimonitor dengan baik.  Wanita hamil dengan asma akan melakukan pengukuran tingkat respirasi ketika memasuki persalinan dan 12 jam setelah melahirkan.  Kami merekomendasikan penggunaan obat nyeri selama persalinan untuk membantu membatasi kemungkinan serangan asma selama prosedur.

 
 

TOPIK TERBARU:

gangguan jin mimisan, jadwal praktek dokter ridwan d pkpn, Kedutan di kandung kemih, cara menghilangkan ganglion dengan bawang merah, cara mengecilkan tulang alis menonjol, cara menghilangkan bekukul di wajah dengan lemon, obat pati roso salep, menghilangkan garus hitam di sudut binir, cara mengecilkan lingkar kepala, Tulang pubis, bawang putih obat ganglion, Bibir bawah terbelah, cara membersihkan lubang hidung murai batu, mengatasi telinga kelinci turun sebelah, cara menumbuhkan gigi gingsul di usia remaja