Temuan baru untuk mencegah dan mengobati kanker rahim


Loading...

Peneliti di Amerika Serikat dan Singapura telah mengidentifikasi sel-sel yang menyebabkan kanker leher rahim, sebuah penemuan yang dapat menawarkan cara-cara baru untuk mencegah dan mengobati penyakit ini, menurut penelitian yang diterbitkan pada hari Senin.

Sejauh ini dikenal bahwa sebagian besar kasus kanker serviks disebabkan oleh strain virus human papillomavirus (HPV), tapi sekarang para peneliti ditentukan kelompok tertentu sel yang menyerang HPV, kata studi diterbitkan di proceedings of National Academy of Science.

Di sisi lain, ketika sel-sel ini leher rahim dihapus tampaknya tidak regenerasi, katanya penelitian yang dilakukan oleh para ilmuwan Brigham rumah sakit dan perempuan, dari sekolah kedokteran di Harvard dan Agency for science, teknologi dan penelitian di Singapura.

Beberapa sel leher rahim dapat menjadi kanker ketika mereka terinfeksi HPV, orang lain tidak, kata penulis utama Christopher Crum, Hosptial Brigham dan perempuan, Massachusetts (timur laut).

Sel-sel ini juga memiliki ekspresi gen tertentu yang sama dengan yang ditemukan dalam agresif tumor leher rahim, yang akan memungkinkan dokter untuk membedakan jinak lesi lesi precancerous berbahaya.

“Kami telah menemukan populasi kecil sel-sel yang berada di wilayah tertentu dari leher rahim yang dapat bertanggung jawab untuk sebagian besar, jika tidak semua, kanker yang berhubungan dengan HPV di leher rahim”, kata Crum, yang bekerja dengan rekan Michael Herfs, dan peneliti Wa Xian, A-bintang, dan Frank McKeon, dari Harvard School of medicine.

READ:  Kenali penyebab dan gejala kista ovarium

Sel-sel ini terletak dekat mulut leher rahim, dalam sebuah zona transisi antara rahim dan vagina, dikenal sebagai Uni kolumnar skala.

Temuan ini didasarkan pada penyelidikan sebelumnya dari kelompok yang menamakan sumber langka dan sering kanker perubahan dalam sel-sel tertentu kerongkongan, persatuan antara tabung yang mengangkut makanan dan perut.

Populasi serupa sel-sel ini terletak di leher rahim, kata Crum. Mereka adalah sisa-sisa embriogenesis, yang merupakan proses pembelahan sel dan pertumbuhan yang terjadi ketika embrio menjadi janin.

“Ada populasi sel di leher rahim yang selama hidup janin menghilang dan digantikan oleh jenis lain.” “Kami menemukan bahwa sejumlah kecil sel-sel ini tidak menghilang dan tetap di sana, hampir seperti Sentinel kecil zaman sebelumnya,” Crum kepada AFP.

“Berpikir bahwa kelompok tertentu ini dari sel-sel embrio yang tersisa di Uni escamoso-cilindrica adalah populasi yang menginfeksi setidaknya dalam sebagian besar kasus, ketika ada penting pre-cancers dan kanker,” tambahnya.

“Selama hidupnya mengalami perubahan (atau metaplasia) ketika dikonversi ke jenis sel, yang adalah jenis sel-sel induk”.

READ:  Pengobatan Kanker Rahim/Serviks dengan Cara Herbal

Belajar tentang biologi sel-sel ini dan lokasi bisa membantu dokter yang menentukan apa serviks precancerous lesi (displasia) memerlukan perawatan, serta mencegah kanker sepenuhnya melalui penghancuran sel-sel ini di muka.

Studi lebih lanjut akan melayani untuk mengidentifikasi adanya populasi serupa sel lain bagian tubuh yang terpengaruh oleh kanker yang berhubungan dengan HPV, seperti penis, vulva, tahun dan tenggorokan.

Jenis-jenis HPV 16 dan 18 dipercaya bahwa mereka bertanggung jawab sekitar 70% dari semua kasus kanker serviks di dunia, menurut organisasi kesehatan dunia.

Sementara biasa kontrol secara drastis menurun tingkat kematian di barat, kanker leher rahim tetap penyebab utama kematian wanita di negara berkembang, dan peringkat sebagai kanker ketiga paling umum di kalangan perempuan di seluruh dunia.

Loading...